Ross Brawn mengatakan meskipun ide kualifikasi empat bagian untuk Formula 1 ditolak untuk 2019, dia ingin melihat diskusi terus memperbaiki formatnya.

Direktur pelaksana Formula 1 untuk olahraga motor mengkonfirmasi pemungutan suara diadakan untuk mengguncang kualifikasi dengan membaginya menjadi empat bagian, memperluas format tiga sesi saat ini, tetapi Grup Strategi olahraga menolak proposal tersebut.

Menyusul situasi kualifikasi yang tidak biasa di Rusia, di mana lima dari 15 mobil di Q2 memilih untuk tidak menetapkan waktu putaran yang berarti setiap pembalap yang menyelesaikan satu putaran secara otomatis masuk ke Q3, Brawn merasa itu adalah pengingat tepat waktu F1 harus selalu bertujuan untuk meningkatkan. nilai hiburan dan pertunjukannya bagi para penggemar.

“Format kualifikasi sekarang telah mapan selama beberapa tahun - terlepas dari percobaan yang gagal pada awal 2016 - tetapi itu tidak berarti kita tidak harus mencari cara untuk memperbaikinya,” kata Brawn. “Seperti ide yang baru-baru ini dikemukakan pada pertemuan Strategy Group terakhir, untuk membagi kualifikasi menjadi empat bagian daripada tiga saat ini.

“Belum ada kesepakatan mengenalkannya untuk 2019 tapi bibit pembahasan sudah ditanam, sekarang kita harus pastikan tumbuh dengan baik.

[[{"fid": "1348378", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Akhir pekan Sochi sekali lagi menarik perhatian penonton dan orang-orang di bidang olahraga dengan topik penalti. Ada begitu banyak selama tiga hari sehingga Chief Steward memutuskan untuk mengeluarkan siaran pers yang menjelaskan bagaimana grid telah diputuskan.

“Menurut saya, semua pihak yang berkepentingan harus mempertimbangkan kebutuhan untuk menemukan solusi berbeda untuk mengelola penalti terkait dengan perubahan komponen mekanis yang melebihi batas yang ditetapkan oleh peraturan, sehingga tidak menghukum pengemudi dan kemudian merusak pertunjukan.”

Pada sesi Q2 di Sochi, baik pembalap Red Bull Max Verstappen dan Daniel Ricciardo plus Pierre Gasly dari Toro Rosso tidak menetapkan waktu putaran karena penalti mesin grid belakang mereka sementara pembalap Renault Nico Hulkenberg dan Carlos Sainz Jr lebih suka mengamankan P11 dan P12 di grid untuk mendapatkan pilihan ban gratis untuk memulai balapan.

Sementara situasinya sebagian besar disebabkan oleh situasi badai yang sempurna - lima pembalap mengambil kembali penalti mesin grid ditambah perbedaan degradasi ban servis antara Pirelli's Hypersoft dan opsi ban lainnya - Brawn merasa seluruh situasi menggarisbawahi perlunya memperbaiki peraturan untuk membuat penggemar tetap terlibat.

“Ini jelas tidak membantu, seperti yang kita lihat di kualifikasi pada hari Sabtu, ketika lima dari 15 pembalap tidak ambil bagian di Q2 karena tidak ada gunanya berlari karena banyak yang akan memulai dari belakang grid, " dia berkata.

“Ini jelas tidak bagus untuk pertunjukan ketika Anda melihat pembalap mengerem beberapa meter dari garis finis sehingga tidak mengatur waktu yang cukup baik untuk mencapai Q3 dan harus menggunakan ban yang mereka atur waktu itu di Q2. permulaan.

“Kami yang merasa aset terbesar Formula 1 adalah para penggemarnya, harus melihat peraturan untuk memastikan mereka dapat dipahami dan menghasilkan pertunjukan terbaik.”