Kepala tim Red Bull Christian Horner yakin kalender Formula 1 telah mencapai "titik jenuh" dan seharusnya tidak melampaui 21 balapan saat ini.

Musim ini sama dengan grand prix yang diadakan di seluruh kampanye, sementara jadwal sementara 2019 menampilkan jumlah balapan yang sama dengan kejuaraan yang berakhir pada bulan Desember untuk pertama kalinya dalam lebih dari 50 tahun.

Pemilik F1 Liberty Media sebelumnya menyarankan kalender tersebut dapat mencapai sebanyak 25 putaran, dengan balapan baru di Vietnam dan Miami akan ditambahkan pada tahun 2020. Tetapi gagasan untuk melampaui batas 21 balapan saat ini telah ditanggapi oleh perlawanan. jumlah bos tim, termasuk Horner.

[[{"fid": "1350573", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Dua puluh satu balapan, menurut saya, adalah tentang titik jenuh," kata Horner. “Ada begitu banyak bab yang dapat Anda miliki dalam sebuah buku dan saya pikir pada titik tertentu Anda melampaui apa yang relevan. Saya pikir untuk pergi serendah 15 atau 16 saya pikir itu terlalu rendah tetapi saya pikir 21 adalah ujung atas.

"Itu sulit. Sulit bagi orang-orang di garasi, untuk staf perjalanan, sulit bagi semua orang yang terlibat dan saya pikir untuk penonton dan penggemar juga, di luar 21 balapan itu mencapai saturasi, jadi saya pikir ini menemukan keseimbangan itu.

“Saya pikir hal yang sangat menggembirakan adalah bahwa ada beberapa tempat hebat yang ingin menjadi tuan rumah balapan dan acara Formula 1 dan saya pikir itu seharusnya memberikan persaingan alami untuk tempat yang sudah ada di kalender.”

Bos tim Sauber Frederic Vasseur berbagi kekhawatiran Horner tentang ketegangan yang ditimbulkan kalender pada personel tim dan menganggap 18 akan menjadi angka yang ideal.

“Yang pasti kami tidak akan pernah lebih dari 21 karena itu menurut saya terlalu berlebihan,” jelasnya.

“Saya pikir pada satu tahap juga kami kehilangan acara yang luar biasa; semakin banyak balapan yang Anda lakukan, semua orang terbiasa dan pada satu tahap kami harus mempertahankan sisi balapan yang luar biasa dan bagi saya itu terlalu banyak tetapi saya pasti akan mengikuti kalender. Saya tidak akan berhenti setelah 18 tahun depan. ”

Tetapi menurut kepala tim Toro Rosso Franz Tost, faktor terpenting adalah kualitas lebih unggul daripada kuantitas.

“Saya pikir ini bukan tentang jumlah balapan atau ukurannya, ini adalah pertunjukan yang kami tawarkan dan tingkat hiburannya,” tambah Tost. “Jika Anda memiliki 15 balapan yang membosankan, orang tidak akan menonton lagi. Tidak, saya pikir kami harus memiliki sekitar 20, 22 balapan dan saya pikir ini adalah angka yang bagus dan eksklusivitas sekali lagi tergantung seberapa baik kami.

“Kami juga tidak boleh lupa bahwa kami adalah pemain global dan oleh karena itu kami membutuhkan sejumlah balapan untuk tetap menjadi pemain global. Dan saya benar-benar akan menolak turun di bawah 20 balapan. Tahun ini memiliki 52 minggu, jadi kami punya banyak waktu. "

 

Comments

Loading Comments...