Wakil ketua Formula 1 Williams Claire Williams merasa George Russell bisa menjadi "kekuatan yang menggembleng" bagi tim Inggris pada tahun 2019 karena tampaknya akan berjuang untuk mempertahankan tatanan kompetitif.

Williams mengkonfirmasi pekan lalu bahwa pemimpin kejuaraan Formula 2 dan Russell, 20 tahun yang didukung Mercedes, telah menandatangani salah satu kursi balap F1 untuk 2019, menjadi pembalap Inggris ketiga di grid untuk tahun depan.

[[{"fid": "1350573", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Russell diatur untuk menggantikan Lance Stroll, yang akan pindah ke Force India, sedangkan kursi kedua di Williams tetap diperebutkan, dengan incumbent Sergey Sirotkin favorit untuk melanjutkan tugasnya dengan tim.

Russell tiba di Williams tanpa dukungan finansial yang besar, menandai perpindahan dari kebijakan yang digunakan oleh tim hingga 2018, dengan Stroll dan Sirotkin membawa sejumlah sponsor dan pendukung bersama mereka.

Berbicara kepada Sky Sports , Williams menjelaskan bagaimana kedatangan Russell bertindak sebagai pernyataan besar karena tim tersebut terlihat memprioritaskan bakat dan kemampuan di atas kepentingan finansial ekstra.

“Ini tidak meningkatkan anggaran balapan kami, ini adalah keputusan murni berdasarkan bakat yang kami tahu dimiliki George. Inilah yang dibutuhkan tim ini, dan ini adalah pesan dari niat kami, ”kata Williams.

“Kami membutuhkan seseorang yang kami dapat membangun tim ini. Kita membutuhkan kekuatan yang menggembleng, dan George akan menjadi itu untuk kita.

"Kami menginginkan seseorang yang akan bersama kami selama beberapa tahun dan yang dapat didukung tim. Itu adalah faktor besar dalam pengambilan keputusan kami."

Williams juga berbicara tentang keinginannya untuk membantu meningkatkan bakat Inggris, dengan Russell menjadi pembalap lokal pertama yang bergabung dengan tim sejak Jenson Button melakukan debutnya pada tahun 2000.

"Sangat menarik bagi kami untuk membawa bakat baru lainnya ke dalam Williams. Kami adalah tim yang terkenal karena itu dan ini adalah pembalap Inggris pertama kami sejak Jenson," kata Williams.

“Silsilah balapnya berbicara sendiri. Sangat menarik bagi F1 untuk memiliki talenta muda lainnya, dan George diperkirakan akan menjadi superstar olahraga kami di tahun-tahun mendatang. ”

Williams berada di jalur untuk finis di posisi terbawah kejuaraan konstruktor F1 tahun ini, setelah meraih hanya delapan poin melalui 17 balapan pembuka di salah satu musim terburuknya dalam olahraga tersebut.