FIA menganggap masalah seputar desain pelek roda kontroversial Mercedes pada mobil Formula 1-nya akan "diselesaikan".

Konsep pelek roda unik Mercedes, yang menampilkan lubang dan lekukan, belum digunakan oleh tim sejak Grand Prix Jepang dalam upaya untuk menghindari potensi protes dan tindakan hukum setelah meningkatnya kecurigaan dari para pesaingnya.

Permintaan klarifikasi diikuti dari pabrikan Jerman, dengan FIA menyatakan konsep itu legal menjelang Grand Prix Meksiko. Meskipun ada keputusan, Mercedes memilih untuk tidak menjalankan desain tersebut di Austin, Meksiko, dan Brasil.

[[{"fid": "1367924", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

“Kami pikir masalah ini sudah diselesaikan,” kata direktur balapan FIA Charlie Whiting selama akhir pekan Grand Prix Brasil.

“Jika mereka meminta pengurus untuk melakukan hal yang sama seperti yang mereka lakukan di Meksiko, jawaban saya kepada Anda adalah, tidak, mereka tidak melakukannya.

“Alasan mereka diizinkan untuk membawanya ke pengurus di Meksiko adalah karena dalam kode olahraga, mereka meminta untuk menyelesaikan masalah. Mereka melakukan itu.

“Jika mereka kembali dengan pertanyaan yang sama, pengurus tidak akan mungkin melakukannya karena terakhir kali itu tidak menyelesaikan masalah. Jadi, itu benar-benar.

“Itu hanya opini teknis yang kami berikan. Kami akan terus menggunakan pendapat itu dalam kasus serupa. Sementara itu saya membayangkan bahwa kami akan melakukannya, setelah debu mengendap di musim ini, kami akan berusaha melakukan sesuatu untuk mengatasinya. "

Mercedes memastikan gelar juara dunia konstruktor kelima berturut-turut di Brasil berkat kemenangan ke-10 Lewis Hamilton musim ini, yang mengakhiri tiga balapan tanpa kemenangan bagi tim.

Bos tim Toto Wolff terus membantah anggapan bahwa desain pelek roda memiliki pengaruh pada masalah performa Mercedes belakangan ini.

“Kami tidak ingin melakukan protes dengan kemungkinan putusan pengadilan berminggu-minggu ke depan ketika kami menganggap ruang-ruang ini tidak bertanggung jawab secara fundamental atas kinerja,” jelasnya.

“Saya dapat meyakinkan Anda bahwa penilaian kami adalah bahwa masalah yang kami hadapi di tiga balapan ini tidak terkait dengan ruang-ruang ini. Ini lebih merupakan konsep keseluruhan.

“Anda dapat melihat banyak mobil lain, Sebastian kesulitan pada ban, Kimi sedikit lebih baik tetapi tidak jauh lebih baik.

“Red Bull adalah satu-satunya tim yang terlihat kuat dalam balapan tetapi mereka terlihat lemah di kualifikasi. Ini mungkin kompromi yang telah mereka capai. ”