Valtteri Bottas adalah "satu-satunya kekurangan" dalam kampanye Mercedes yang memenangkan gelar 2018, menurut bos olahraga Formula 1 Ross Brawn.

Mercedes berhasil mempertahankan kedua kejuaraan dunia F1 tahun ini untuk mempertahankan rekor sempurna dalam memenangkan setiap gelar yang ditawarkan selama era hybrid V6, meskipun menghadapi persaingan ketat dari Ferrari.

Lewis Hamilton memastikan gelar dunia pembalap kelima di Meksiko dan mengakhiri musim dengan kemenangan ke-11nya di final Abu Dhabi, satu balapan setelah Mercedes mengklaim mahkota konstruktor di Brasil.

[[{"fid": "1372897", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Berbicara tentang kesuksesan Lewis Hamilton dan Mercedes di tahun 2018, Brawn menyoroti performa Bottas, yang menurutnya "agak tidak bagus" pada akhir musim.

“Satu-satunya kekurangan kecil, jika bisa terjadi di musim seperti ini, adalah performa Valtteri Bottas, yang mengalami musim yang sulit, diganggu oleh nasib buruk,” kata Brawn.

“Valtteri memiliki beberapa peluang untuk menang, tetapi entah karena kemalangan, seperti di Baku, atau karena keputusan tim yang kadang-kadang dapat dimengerti untuk memaksimalkan hasil untuk kepentingan kedua kejuaraan, dia tidak mengelolanya.

“Hasilnya [adalah] dia tampak agak aneh pada akhir kampanye.”

Kemenangan terakhir Mercedes di F1 berarti pabrikan Jerman itu menjadi tim kedua setelah Ferrari (2000-2004) yang memenangkan lima gelar juara dunia ganda berturut-turut.

Brawn mengakui pencapaian "mengesankan" tim Mercedes untuk menghindari rasa puas diri dalam pertarungannya dengan Ferrari.

“Ketika Anda menang begitu banyak dan terlalu lama, sangat mudah untuk jatuh ke dalam perangkap berpuas diri,” jelasnya.

“Ini hampir tak terhindarkan, tetapi dapat dihindari dengan menaikkan standar secara konsisten. Hanya Ferrari di era Schumacher yang memenangkan lebih dari lima gelar berturut-turut dan saya mendapat kehormatan menjadi direktur teknis tim ketika mereka berhasil meraih enam gelar.

“Saya ingat bahwa setiap tahun kami menyadari bahwa untuk musim berikutnya, kami akan mulai lagi dari nol, sadar bahwa hanya karena kami kuat sebelumnya, itu tidak secara otomatis diterjemahkan ke dalam keuntungan sepersekian detik, karena dalam Formula 1, Anda tidak akan pernah bisa berhenti.

“Itulah yang dapat dilakukan oleh tim yang dijalankan oleh Toto Wolff - hindari kepanikan ketika menyadari bahwa tidak cukup sempurna untuk mengalahkan Ferrari, tetapi akan dibutuhkan lebih banyak usaha daripada yang dibayangkan sebelumnya.”