Bos Haas Gunther Steiner menegaskan hubungan Ferrari yang semakin dekat dengan skuad Alfa Romeo yang diganti namanya tidak berpengaruh pada tim Formula 1-nya.

Sauber telah berganti nama menjadi Alfa Romeo Racing untuk musim 2019 mendatang setelah pabrikan mobil Italia itu meningkatkan keterlibatannya di F1, setelah menjalin kemitraan sponsor judul dengan skuad Swiss tahun lalu.

Sementara langkah tersebut memperkuat hubungan antara Alfa Romeo dan Ferrari, sesama tim yang bertenaga Ferrari Haas tidak khawatir dengan anggapan bahwa mereka bisa kalah dalam kolaborasinya yang luas dengan Scuderia.

[[{"fid": "1380848", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ditanya apakah perubahan itu memengaruhi Haas sama sekali, Steiner berkata: “Tidak. Sama sekali tidak.

“Ini pertanyaan yang banyak orang tanyakan kepada saya, tapi kami memiliki hubungan yang sangat solid dengan mereka, secara teknis, manusiawi, finansial,” tambahnya.

“Mereka menghormati kami dan kami menghormati mereka. Kami berkolaborasi dengan sangat baik. Apa yang mereka lakukan dengan Alfa Romeo bukanlah urusan saya, dan mereka tahu bahwa saya menghormatinya sepenuhnya, saya tidak ikut campur.

“Selama kita mendapatkan apa yang mereka janjikan dan apa yang mereka berikan kepada kita - dan mereka melakukannya - saya bahagia. Apa yang mereka lakukan sebaliknya, begitulah.

“Saya tidak kritis atau apa pun, dan saya sebenarnya tidak terlalu peduli apa yang mereka lakukan dengan mereka, selama kita melakukan apa yang selalu kita lakukan, dan kita lakukan. Jadi saya bahagia. ”

Pendekatan model bisnis berbiaya rendah dan hubungan teknis Haas dengan Ferrari membantu skuad Amerika mengamankan tempat kelima di kejuaraan konstruktor musim lalu, menandai hasil terbaiknya sejak memasuki F1 pada 2016.

“Apa yang kami dapatkan dari mereka sangat kami senangi - kami tidak memiliki hal negatif,” Steiner menjelaskan.

[[{"fid": "1380877", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

“Seperti yang saya katakan sebelumnya, saya tidak memiliki pengaruh pada apa yang mereka lakukan dan saya tidak ingin memiliki karena itu bukan urusan saya dengan apa yang mereka lakukan dengan bisnis mereka.

“Saya tidak merasa dalam posisi untuk memberi tahu mereka apa yang harus dilakukan. Selama mereka selalu melakukan apa yang kita lakukan dengan mereka dan terus melakukannya, dan mereka benar-benar melakukannya, maka saya bahagia.

“Apa yang mereka lakukan dengan Alfa, saya tidak memiliki pengaruh dan tidak ingin mempengaruhi apapun karena kami senang dengan apa yang kami dapat dari mereka. Semuanya baik. Saya bahkan tidak bertanya kepada mereka tentang Alfa Romeo karena itu bukan urusan saya. ”

Skuad Sauber yang direvitalisasi finis di urutan kedelapan tahun lalu dan akan menurunkan susunan pemain baru yang terdiri dari mantan pembalap Ferrari Kimi Raikkonen dan anak didik Scuderia Antonio Giovinazzi.