Daniel Ricciardo yakin McLaren kini menjadi patokan tim dalam pertarungan lini tengah selama musim Formula 1 2019.

McLaren memimpin pertarungan lini tengah di tempat keempat dalam kejuaraan konstruktor setelah delapan putaran pembukaan musim ini, memegang penyangga delapan poin atas pemasok mesinnya Renault.

Skuad Woking mencetak gol terkunci di baris ketiga grid selama kualifikasi untuk Grand Prix Prancis akhir pekan lalu dan mengubah performa kuatnya menjadi poin ganda lainnya, sementara Renault hanya mendapatkan satu mobil di dalam 10 besar.

Berbicara tentang McLaren setelah latihan Jumat di Paul Ricard, Ricciardo berkata: “Saya tidak tahu apa yang mereka temukan tetapi mereka tampak kuat, tolok ukur dalam paket kami sekarang.

“Saya tidak berpikir kami telah melihat potensi penuh dari mesin akhir pekan ini, saya merasa kami sedikit ketinggalan dengan penyiapannya, hal-hal mendasar,” tambahnya setelah balapan.

“Aspal baru, mungkin karena alasan itu kami tidak unggul sebaik yang kami bisa. Itu mengkilap dan sangat licin tapi pegangan yang tinggi, itu unik.

“Secara keseluruhan, katakanlah set up, kami bisa melakukan lebih baik, dan dengan begitu kami akan melihat mobil berperilaku sedikit lebih baik.

“Jadi kita akan lihat di Austria. Saya masih optimis kami akan baik-baik saja. McLaren menariknya keluar tanpa pembaruan, jadi kami masih memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan. ”

Berkaca pada balapan kandang pabrikan Prancis, direktur teknis sasis Renault Nick Chester berkata: “Secara keseluruhan, itu adalah akhir pekan yang beragam. Kami sedikit kesulitan pada hari Jumat tetapi kemudian menemukan beberapa peningkatan menjelang kualifikasi meskipun kami tidak lolos sebaik kami ingin.

“Kecepatan balapan kami bagus di kedua mobil dan poin Nico layak didapat dengan drive yang sangat bagus dari posisi ketiga belas hingga kedelapan.

“Butuh sedikit waktu untuk mempelajari tentang suku cadang baru,” tambahnya. “Mereka secara luas positif dan kami akan menjalankannya lagi di Austria. Balapan berturut-turut selalu menjadi tantangan dan sebagian besar mobil akan menjadi apa yang kami jalankan di Prancis. ”