Daniel Ricciardo merasa penalti pukulan ganda di Grand Prix Prancis "terlalu keras" dan menganggap dia pantas mencetak satu poin untuk "mencoba".

Pembalap Renault itu diberi dua penalti lima detik yang terpisah untuk insiden dengan Lando Norris dari McLaren dan Kimi Raikkonen dari Alfa Romeo saat ia berusaha untuk membuat posisi di lap terakhir Grand Prix Prancis akhir pekan lalu.

Ricciardo akhirnya kehilangan poin setelah penalti diterapkan.

"Kami sedang berkendara kembali ke Monaco, jadi saya berada di belakang mobil dan memiliki waktu dua setengah jam untuk memikirkannya," kata Ricciardo tentang reaksinya di Twitter saat pulang dari balapan.

“Saya juga bosan. Saya pasti merasa dua itu kasar. Saya mengerti mengapa mereka perlu melakukannya karena jika tidak, itu seperti, yah, dia keluar jalur sehingga semua orang akan mengeluh untuk apa aturannya? Apakah saya merasakannya dalam terang balapan atau tidak, itu sedikit tak terhindarkan, jika saya benar-benar jujur.

“Saya hanya berpikir, untuk menjatuhkan saya dari poin yang saya pikir terlalu keras. Dengan yang saya sudah turun ke urutan 10. Beri aku satu poin untuk mencoba.

“Tidak ada yang melawan [Pierre] Gasly tapi dia tidak ada dalam pertempuran kami sama sekali, dan dia mencuri poin. Rasanya seperti… Saya tidak berpikir itu membenarkannya tetapi, semuanya baik-baik saja… Saya mengatasinya dengan cukup cepat. ”

Ricciardo mengatakan masalah terbesarnya dengan hukuman itu diperlakukan sebagai dua insiden terpisah.

“Saya tahu bahwa saya keluar jalur jadi sekali lagi saya benar-benar tidak bisa membantahnya tapi saya akan memperlakukannya sebagai satu kejadian, bukan dua kejadian yang terpisah,” jelasnya.

“Lando adalah salah satu yang tidak selalu saya setujui. Karena jika ada, hal itu memperlambat kami dan memberi semua orang ... Saya tidak berpikir saya mendapatkan keuntungan dari apa yang saya lakukan dengan Lando.

“Kimi yang bisa dibilang pasti aku keluar jalur untuk bergerak. Tapi dengan Lando saya rasa tidak seperti itu. Jika saya berada di posisi Kimi atau jika saya keluar jalur, maka saya akan berkata, hei apa yang terjadi.

“Saya hanya tidak tahu mengapa itu diperlakukan sebagai dua insiden terpisah. Itu semuanya. Aturannya harus ada, tapi…

"Masalahnya adalah, dan mereka [Renault] akan membenci saya karena mengatakan ini, trek [Paul Ricard] tidak membantu," tambahnya.

“Taruh kerikil, sesuatu, di sana dan itu otomatis menghentikan kita. Itu menghentikan kita. Saya pikir saya masih akan mencoba jika ada kerikil di sana.

“Tapi itu sudah menciptakan penalti bagi kami, bukan kemudian diberikan setelah balapan. Itulah mengapa saya bukan penggemar trek terbuka besar. "