Bos tim McLaren Andreas Seidl mengatakan Formula 1 harus fokus untuk menemukan cara untuk menyamakan persaingan antara semua tim daripada 'perbaikan jangka pendek' atas ban Pirelli 2019.

Setelah pemungutan suara untuk kembali ke kompon ban Pirelli 2018 untuk sisa musim ini gagal di Grand Prix Austria, Seidl merasa reaksi lutut apapun melupakan apa yang dia lihat sebagai "masalah yang jauh lebih besar" melihat kesenjangan kinerja antara tiga teratas. tim dan sisa lapangan F1.

Hanya lima finis teratas di Austria yang tetap memimpin pada putaran terakhir, termasuk setiap petarung lini tengah, dengan Lando Norris menempati posisi keenam tetapi dijepit oleh pemenang Max Verstappen pada lap terakhir.

McLaren telah menjadi tim yang memimpin seruan untuk perubahan aturan dan regulasi untuk menutup defisit antara tiga tim teratas dan lainnya, tetapi Seidl tidak mengharapkan perubahan signifikan sampai aturan 2021 berguncang.

“Saya pikir secara umum kami memiliki masalah yang jauh lebih besar yaitu kesenjangan besar yang kami miliki antara tim papan atas dan lini tengah. Di situlah fokus kami, ”kata Seidl.

“Ini adalah sesuatu yang tidak bisa diselesaikan dalam jangka pendek, jadi kami memiliki harapan besar untuk semua perubahan yang ada di meja dari sisi keuangan, teknis, olahraga, terkait regulasi di '21.

“Mudah-mudahan F1 dan FIA dengan semua ahli yang mereka miliki sekarang, yang merupakan situasi unik, mereka berhasil. Kami mendukung penuh perubahan yang telah dikirim beberapa minggu lalu dan itu adalah fokus kami untuk jujur. ”

McLaren juga membela Pirelli dengan menjelaskan pabrikan ban asal Italia itu membuat ban 2019 karena spesifikasi yang diminta tim F1.

Setelah tahun 2018 melihat ban sering melepuh tetapi degradasinya lebih sedikit, Pirelli diminta untuk memproduksi ban dengan degradasi lebih tinggi - dalam upaya untuk memastikan lebih banyak pitstop dalam balapan.

"Saya pikir penting, dalam semua keadilan bagi Pirelli, untuk menyebutkan bahwa kami tidak memiliki masalah ban secara umum di sini," jelas Seidl. “Saya pikir Pirelli, produk yang kami miliki tahun ini cocok dengan semua persyaratan yang kami tetapkan tahun lalu, seperti Formula 1, untuk apa yang kami ingin miliki.

“Saya pikir pada akhirnya alasan mengapa kami melakukan diskusi ini saat ini adalah karena kami memiliki tiga tim teratas dengan sumber daya yang sama dan satu tim melakukan pekerjaan yang jauh lebih baik daripada dua lainnya. Jadi itulah situasi yang kita hadapi.

“Tidak ada yang benar-benar dapat kami pengaruhi sebagai McLaren. Saya pikir itu tergantung pada tiga tim teratas, dengan FIA dan Formula 1 untuk melihat apakah ada sesuatu yang dapat dilakukan dalam jangka pendek untuk memperbaiki masalah itu. ”