Bos tim Formula 1 Haas Guenther Steiner menegaskan reputasi skuad AS tidak dirusak oleh saga yang melibatkan sponsor gelarnya, Rich Energy.

Perusahaan minuman energi yang berbasis di Inggris dipaksa untuk menegaskan kembali komitmennya kepada Haas setelah insiden yang "disesalkan" di mana seorang "nakal" mengklaim melalui akun Twitter resmi Rich Energy bahwa mereka telah mengakhiri kesepakatan sponsorship dengan tim pada malam Grand Prix Inggris.

Sejak itu, Rich Energy telah gagal membayar biaya hukum yang harus dibayarkan kepada Whyte Bikes menyusul kekalahan pengadilan karena menyalin logo rusa jantan perusahaan sepeda. Sebelumnya pada akhir pekan, Steiner mengatakan dia ingin menghindari terlibat dalam "perang kata-kata" melawan rekan gelarnya.

“Bagaimana Anda bisa merusak sesuatu jika kami tidak melakukan kesalahan,” kata Steiner ketika ditanya apakah dia merasa reputasi Haas telah rusak. “Anda bisa mengira Anda rusak, tetapi saya rasa kami tidak rusak. Ini bukan pertarungan kita.

“Ada garis yang jelas antara mereka membayar kami untuk iklan dan kami melakukan pekerjaan kami. Jadi saya kira kita tidak dirugikan sebagai satu tim karena kita sebagai perusahaan integral, Haas sebagai perusahaan integral, tidak berbuat salah.

“Kami tidak melakukan kesalahan apa pun, kami telah melakukan segalanya sesuai dengan buku, jadi sebenarnya itu memberi kami reputasi yang baik karena kami tidak bereaksi karena tidak bisa.

“Saya pikir kami berada dalam posisi yang baik dan kami telah menunjukkan kepada dunia bahwa, bahkan dengan kontroversi di luar kami, kami tidak melakukan hal-hal yang seharusnya tidak kami lakukan.

“Kami bekerja secara profesional dan menjauhi hal-hal yang tidak dapat kami kendalikan dan tidak berhak kami kendalikan. Jadi kita pergi saja dan apapun yang terjadi, terjadilah. ”

Steiner mengatakan Haas sedang berdiskusi dengan Rich Energy tentang bagaimana melangkah maju, setelah terungkap bahwa pemegang saham Rich Energy berusaha untuk menggulingkan CEO saat ini William Storey, yang diketahui berada di balik serangkaian posting media sosial baru-baru ini di Twitter.

“Kami sekarang sedang berdiskusi dengan mereka,” Steiner menjelaskan. “Seperti yang dapat Anda bayangkan, kami tidak mengendalikan apa yang mereka lakukan secara internal dan kami juga tidak ingin menjadi seperti itu!

“Mereka sedang memilah apa yang terjadi di sana dan kemudian tim yang ingin mengambil alih, mereka ingin melanjutkan, dan itulah yang kita bicarakan di minggu-minggu mendatang: bagaimana kita melanjutkan dengan mereka?

“Mereka tahu bahwa mereka harus sepakat di antara mereka sebelum kita maju. Saya tidak memiliki komentar dan pengetahuan tentang apa yang terjadi di sana dan saya tidak perlu tahu. "