Pemerintah Catalan telah mengumumkan akan memberikan dukungan finansial untuk mendanai Grand Prix Spanyol untuk tahun 2020, dengan kampanye Formula 1 musim depan kemungkinan akan diperluas menjadi 22 putaran.

Menyusul laporan yang muncul minggu lalu bahwa pemerintah Catalan akan mendanai kesepakatan satu tahun untuk mempertahankan putaran Spanyol di kalender F1, para pejabat telah mengkonfirmasi kesepakatan berikutnya telah dipenuhi yang ditetapkan untuk "menjamin perayaan edisi ke- 30 berturut-turut acara ini ”di Circuit de Barcelona-Catalunya.

Lagu tersebut merilis pernyataan akhir pekan lalu untuk mengklarifikasi laporan, yang menguraikan tidak ada kesepakatan yang secara resmi dicapai dengan F1 pada putaran Spanyol 2020.

Namun menyusul kesepakatan pendanaan dengan pemerintah Catalan, GP Spanyol tampaknya akan tetap berada di kalender F1 musim depan.

Dengan babak baru di Vietnam dan Belanda bergabung dengan kalender F1 2020, musim depan akan berkembang menjadi 22 balapan menjadikannya kejuaraan dunia F1 terbesar dalam sejarah.

Jerman diperkirakan akan membatalkan kalender F1 setelah perpanjangan satu tahun musim ini berkat pendanaan dari sponsor judul Mercedes.

Kalender F1 yang padat dapat menimbulkan sakit kepala penjadwalan bagi badan penyelenggara olahraga, dengan Grand Prix Australia satu-satunya balapan yang saat ini memiliki tanggal resmi, 15 Maret, sebelum menuju ke Bahrain, Cina dan Vietnam pada awal musim.

Itu bisa membuat Belanda dan Spanyol saling berhadapan sebelum istirahat satu minggu jelang Grand Prix Monaco.

Kalender resmi balapan kejuaraan dunia F1 2020 belum secara resmi dikonfirmasi oleh FIA dan Liberty Media dan perlu persetujuan melalui Dewan Olahraga Motor Dunia FIA.