Masa depan sponsor gelar Rich Energy di Haas akan diselesaikan oleh Grand Prix Singapura, menurut ketua tim Formula 1, Gunther Steiner.

Musim panas yang bergejolak membuat kelanjutan Rich Energy sebagai mitra utama Haas di F1 diliputi keraguan di tengah klaim akan mengakhiri perjanjiannya , hanya untuk ini kemudian ditarik kembali.

Tokoh publik dan CEO Rich Energy, William Storey, dicopot dari perannya selama musim panas , dengan Haas sekarang terlibat dengan investor dan pendukung merek tersebut.

Haas kembali dari liburan musim panas dengan sponsor Rich Energy masih ada di mobilnya dan merek yang lebih luas, dengan bos tim Steiner mengatakan situasinya sekarang telah "tenang".

“Mereka sudah tenang, dan sekarang kita akan lihat kemana mereka pergi dari sini. Pertama Anda perlu ketenangan untuk kemudian membuat keputusan yang rasional, dan kemudian akan diputuskan, ”kata Steiner.

“Saat ini mereka ada di sini, jelas seperti yang Anda lihat. Mereka perlu memutuskan apakah mereka ingin pergi bersama kita atau tidak. Dengan keputusan mereka, maka keputusan kami akan mengikuti apa yang perlu kami lakukan, dan itu akan terjadi sekitar minggu depan. Dan kali ini, itu akan terjadi dengan baik.

“Saya mengadakan pertemuan lagi dengan mereka kemarin di London dan itulah yang kami sepakati, untuk memutuskan ke mana harus pergi.

"Kami setuju bahwa begitu mereka siap untuk melakukan atau memutuskan ke mana mereka ingin pergi, para investor, mereka memberi tahu kami apa yang ingin mereka lakukan."

Diminta untuk memberikan kerangka waktu kapan keputusan akan dibuat, Steiner mengatakan itu akan jatuh antara Grand Prix Italia dan Grand Prix Singapura.

“Saya pikir itu akan terjadi setelah Monza. Karena Monza baru minggu depan, hanya ada sedikit waktu untuk melakukan sesuatu dengan benar, ”kata Steiner.

“Semoga kami bisa melakukannya dengan benar dan hormat.”