Direktur balapan Formula 1 Michael Masi telah menepis perlunya peninjauan "spontan" dari semua pembatasan sosis di sirkuit yang tersisa musim ini setelah kecelakaan Formula 3 di udara di Monza.

Mobil pengemudi F3 Alex Peroni terlempar ke udara setelah menabrak trotoar sosis di pintu keluar Parabolica , menyebabkannya terbalik beberapa kali sebelum mendarat di atas penghalang ban.

Peroni bisa berjalan menjauh dari lokasi kecelakaan, dan keluar dari rumah sakit pada Kamis setelah hanya mengalami patah tulang belakang.

Pengekangan sosis di pintu keluar Parabolica telah dihapus segera setelah balapan F3 menjelang sesi latihan terakhir F1, dan absen selama sisa akhir pekan.

Namun Masi - yang juga menjabat sebagai delegasi keselamatan FIA - mengatakan tidak akan ada peninjauan untuk setiap trotoar serupa di trek yang akan datang. Grand prix berikutnya, Singapura, memiliki sejumlah pembatasan sosis di sirkuit.

“Saya pikir pendekatan yang kami miliki saat ini adalah apa adanya. Kita lihat bagaimana kejadian itu terjadi, apa yang terjadi, alasannya, masukannya, dan berangkat dari situ, ”kata Masi.

“Segala sesuatu dari Singapura, dan saya berada di sana sebelum Belgia, tampaknya berjalan cukup baik. Jadi saya pikir kita akan melihat pada setiap kasus pada manfaatnya, dan hanya melihatnya dan pergi dari sana. Kita akan melihat apa berbagai simulasi kembali dan pergi dari sana.

“Saya tidak akan mendahului apa pun. Mari kita ingat semua sirkuit ini memiliki lisensi FIA Grade 1 yang semuanya dihomologasi dengan cara yang sama dengan semua instalasi keselamatan yang melekat, trotoar, instalasi di belakang trotoar.

“Mereka semua diinspeksi sesuai dengan aturan ketat kami. Sungguh naif jika berpikir akan ada yang menyebalkan untuk hal seperti itu. "