Ketua McLaren Zak Brown menyarankan bos Formula 1 harus melakukan kesepakatan di mana balapan bergantian pada musim yang berbeda untuk menjaga panjang kalender balapan untuk menghindari "membebani sistem".

Sebagai bagian dari perombakan yang lebih luas di F1 pada tahun 2021, kalender balapan dapat diperluas menjadi 25 balapan per musim setelah menggelembung menjadi 21 balapan tahun lalu.

Kabar tentang musim F1 yang lebih panjang disambut dengan sambutan beragam dari tim, dengan banyak yang mengatakan mereka perlu bergilir di antara personel kru agar tetap kompetitif dan memungkinkan stafnya untuk beristirahat dalam jadwal yang melelahkan.

Kepala eksekutif McLaren, Brown, menyarankan F1 harus mengatasi sakit kepala dengan bergantian di antara balapan jika ada minat yang tulus dalam 25 balapan di seluruh dunia.

“Saya ingin melihat balapan bergantian sebagai solusi potensial,” kata Brown. “Saya pikir ketika Anda memiliki negara-negara baru yang ingin merangkul Formula 1, itu adalah hal yang baik dan itu membuat kita terpapar ke belahan dunia baru.

“Namun alih-alih memiliki 25 balapan, yang menurut saya dapat dicapai, meskipun akan membutuhkan melakukan hal-hal yang berbeda dari yang kita lakukan hari ini, maka saya pikir mungkin mengganti beberapa balapan di kalender akan menjadi kompromi yang baik untuk mengembangkan olahraga tanpa membebani sistem. sebanyak yang saya pikirkan akan 25 balapan. "

Dengan kalender F1 yang sudah meningkat menjadi 22 balapan tahun depan dengan Grand Prix Vietnam yang baru bersamaan dengan kembalinya Grand Prix Belanda, diimbangi dengan hilangnya Grand Prix Jerman, wakil kepala tim Williams Claire Williams telah mempertimbangkan sisi positif dan negatif dari balapan yang lebih lama. Kampanye F1.

“Melihat 22 untuk tahun depan adalah hal yang buruk dan semua tim harus melihat dampaknya pada personel, hanya murni dari perspektif gaya hidup dan memiliki keseimbangan kehidupan kerja, itu sangat sulit,” kata Williams.

“Kami semua memiliki personel pendukung yang dapat kami rotasi keluar masuk. Saya pikir jelas untuk tim yang lebih besar, mungkin tantangan yang lebih mudah dari perspektif itu: mereka memiliki anggaran yang lebih besar untuk mendatangkan lebih banyak orang untuk mendukung rotasi itu. Itu sulit.

“Dari perspektif finansial, meski ada offsetnya, jadi jelas kami mengikuti lebih banyak balapan, ada lebih banyak uang dalam pot yang kemudian dibagikan. Jadi benar-benar dari bagian keuangan offset, ini bukanlah akhir dunia.

“Ini lebih banyak mengelola orang, orang-orang yang bekerja untuk kita dan tidak terlalu menekan mereka selama 25 akhir pekan setahun.”

Dengan MotoGP juga menilai perluasan kalender, kepala kejuaraan Carmelo Ezpeleta telah menyarankan kesepakatan rotasi di wilayah di mana balapan terlalu jenuh.

MotoGP saat ini mengadakan empat GP di Spanyol - Jerez, Circuit de Catalunya, Aragon dan Valencia - dengan minat di putaran Portugis.

Dengan potensi lima balapan di Semenanjung Iberia, Ezpeleta mengatakan kesepakatan untuk merotasi antara balapan tersebut dan memiliki tiga balapan per musim akan dibutuhkan jika semuanya ingin menjadi tuan rumah MotoGP di masa depan.