Formula 1 telah meluncurkan skema untuk memiliki jejak karbon nol bersih pada tahun 2030.

Kejuaraan ini bertujuan untuk menjadi karbon netral pada tahun 2030 dan memastikan bahwa semua acaranya berkelanjutan pada awal tahun 2025.

F1 berencana untuk menghilangkan jejak karbonnya di trek balap, serta proses transportasi untuk membawa staf dan peralatan ke acara di seluruh dunia.

Untuk melakukan ini, F1 mengatakan akan "beralih ke logistik dan perjalanan yang sangat efisien dan 100% kantor, fasilitas, dan pabrik bertenaga terbarukan".

Dalam upaya untuk memenuhi tujuan keberlanjutannya pada tahun 2025, F1 akan mengganti plastik sekali pakai dengan bahan yang berkelanjutan dan memastikan semua limbah di acara-acara baik digunakan kembali, didaur ulang, atau dibuat kompos.

F1 juga akan memberikan "insentif dan alat" kepada setiap penggemar yang menghadiri perlombaan untuk mencapai acara dengan cara yang lebih ramah lingkungan, serta memberikan peluang bagi masyarakat dan bisnis lokal untuk lebih terlibat dalam olahraga tersebut.

F1 juga ingin memajukan dan mengembangkan teknologi yang selanjutnya membantu mengurangi jumlah emisi karbon yang dihasilkan oleh mesin pembakaran internal (ICE) saat ini, dengan harapan akhir untuk menciptakan "mesin pembakaran internal hibrida karbon nol bersih pertama di dunia".

Unit tenaga hibrida saat ini adalah mesin mobil paling efisien di dunia dalam hal efisiensi termal, dengan peringkat saat ini 50 persen, yang sekitar 20 persen lebih efisien daripada mesin berbasis bensin yang ditemukan pada mobil jalan raya.

F1 mengatakan rencana tersebut telah dibentuk setelah 12 bulan bekerja dengan FIA, pakar keberlanjutan, tim yang berpartisipasi, promotor, dan mitra.

“Selama 70 tahun sejarahnya, F1 telah memelopori banyak teknologi dan inovasi yang telah memberikan kontribusi positif bagi masyarakat dan membantu memerangi emisi karbon,” kata CEO F1 Chase Carey.

“Dari aerodinamika terobosan hingga desain rem yang lebih baik, kemajuan yang dipimpin oleh tim F1 telah memberi manfaat bagi ratusan juta mobil di jalan hari ini.

“Hanya sedikit orang yang tahu bahwa unit tenaga hibrida F1 saat ini adalah yang paling efisien di dunia, menghasilkan lebih banyak tenaga dengan bahan bakar yang lebih sedikit, dan karenanya, CO2, daripada mobil lain.

“Kami yakin F1 dapat terus menjadi pemimpin untuk industri otomotif dan bekerja dengan energi dan sektor otomotif untuk menghasilkan mesin pembakaran internal hibrida nol karbon bersih pertama di dunia yang sangat mengurangi emisi karbon di seluruh dunia.

“Dalam meluncurkan strategi keberlanjutan F1 yang pertama kali, kami menyadari peran penting yang harus dimainkan semua organisasi dalam menangani masalah global ini,” tambahnya.

“Dengan memanfaatkan bakat, semangat, dan dorongan luar biasa untuk inovasi yang dimiliki oleh semua anggota komunitas F1, kami berharap dapat memberikan dampak positif yang signifikan terhadap lingkungan dan komunitas tempat kami beroperasi.

“Tindakan yang kami lakukan mulai hari ini akan mengurangi jejak karbon kami dan memastikan kami mencapai nol karbon bersih pada tahun 2030.”

Presiden FIA Jean Todt menambahkan: “Komitmen kami terhadap perlindungan lingkungan global sangat penting.

“FIA menyambut baik inisiatif Formula 1 ini. Ini tidak hanya sangat menggembirakan bagi masa depan motorsport, tetapi juga dapat memberikan manfaat yang kuat bagi masyarakat secara keseluruhan.

“Strategi ini sejalan dengan inisiatif yang dimulai beberapa tahun lalu oleh FIA dengan pembentukan Program Akreditasi Lingkungan, baru-baru ini dengan Komisi Lingkungan dan Keberlanjutan FIA, dan penelitian tentang bahan bakar balap terbarukan.

“Selanjutnya, pada tahun 2014 kami memperkenalkan unit tenaga hybrid di Formula 1, yang penting untuk pengembangan kategori olahraga motor tertinggi.

“Itu alasan yang sama yang membuat kami mempertahankan filosofi ini dalam kerangka regulasi Formula 1 yang berlaku mulai 2021.

“Dengan keterlibatan tim, pembalap, banyak pemangku kepentingan F1, dan yang terpenting jutaan penggemar di seluruh dunia, FIA dan Formula 1 berkomitmen untuk mendorong pengembangan dan memastikan olahraga motor tumbuh sebagai laboratorium untuk inovasi yang bermanfaat bagi lingkungan.”

Juara dunia enam kali Lewis Hamilton baru-baru ini membela penggunaan media sosialnya untuk mempromosikan kepedulian dan meningkatkan kesadaran tentang masalah lingkungan dan didukung oleh sesama pembalap F1 termasuk Sebastian Vettel.