Mantan kepala kinerja kendaraan Williams Rob Smedley khawatir keadaan bisa menjadi lebih buruk bagi mantan timnya selama musim Formula 1 2020.

Williams mengalami musim yang lebih buruk hingga saat ini karena tergelincir ke dasar kejuaraan konstruktor pada tahun 2019, hanya mengelola satu poin dalam kampanye 21 ronde di mana sejauh ini ia memiliki mobil paling lambat di grid.

Skuad Inggris, yang sebelumnya merupakan kekuatan dominan di F1, perlahan-lahan menurun daya saingnya sejak menikmati kesuksesan awal di era hybrid V6 dan finis di posisi ketiga dalam kejuaraan pada 2015.

Smedley, yang meninggalkan Williams pada akhir musim 2018 yang sulit, menegaskan tidak ada jaminan bahwa segalanya akan menjadi lebih baik di musim mendatang.

"Akan selalu ada filosofi bahwa tidak bisa lebih buruk lagi," kata Smedley kepada Reuters.

“Telah berada di sekitar blok beberapa kali di motorsport, dan Formula Satu khususnya, [saya tahu] kenyataannya adalah bisa lebih buruk dari ini.

“Kami berbicara tentang bagaimana tidak bisa lebih buruk dari 2019, tapi kami mengatakan itu sekitar 2018, dan kami mengatakan itu sekitar 2017. Kenyataannya adalah bahwa 2020 sebenarnya bisa lebih buruk dari 2019.

“Siapapun yang berpikir bahwa Anda dapat membalikkan keadaan dari tempat Williams sekarang tiba-tiba kembali ke lima besar kejuaraan, mereka sangat keliru. Itu tidak benar. ”

Smedley prihatin bahwa Williams akan berjuang untuk mendapatkan keuntungan yang diperlukan untuk meningkatkan pada tahun 2020 mengingat anggaran yang relatif kecil dibandingkan dengan tim-tim terkemuka dan menggambarkan jatuhnya pakaian yang berbasis di Grove dari anugerah sebagai "kasus tragis".

“Anda bisa sangat mandiri tapi butuh anggaran untuk bisa melakukannya,” jelasnya.

“Sekarang saya di luar saya bisa berharap, tapi ketika saya di dalam saya tidak ingin hanya berharap. Ini kasus yang tragis. Saya bukan dari generasi yang tidak dapat mengingat kapan Williams memenangkan kejuaraan dunia.

“Melihat penurunan di sana, sungguh memilukan sebagai penggemar Formula 1.”

 

Comments

Loading Comments...