Formula 1 telah melaporkan pemirsa TV kumulatif terbesarnya sejak 2012 untuk musim 2019, menikmati kenaikan 9 persen dari tahun ke tahun.

Penonton TV kumulatif mencapai 1,922 miliar selama 21 balapan tahun lalu, menandai tahun ketiga pertumbuhan berturut-turut untuk F1.

Lima pasar terbesar di Brasil, Jerman, Italia, Inggris, dan Belanda semuanya melaporkan audiens yang lebih tinggi dari 100 juta, sedangkan pasar yang tumbuh paling cepat adalah Polandia (naik 256 persen) dan kawasan MENA (naik 228 persen).

Total penonton unik F1 naik tipis 0,3 persen menjadi 405,5 juta, sementara 19 dari 21 balapan menikmati penonton kumulatif lebih tinggi daripada tahun sebelumnya.

Ada pertumbuhan lebih lanjut untuk F1 di seluruh saluran media sosialnya, menikmati peningkatan pengikut sebesar 32,9 persen pada 2018, menjadikannya liga olahraga utama dengan pertumbuhan tercepat di dunia.

“Saya pikir harus diakui bahwa dalam lanskap media yang selalu terfragmentasi yang kita tinggali, mencapai garis datar adalah 'kemenangan' sehingga mendapatkan peningkatan lainnya sangat memuaskan,” kata Ian Holmes, direktur media F1. hak.

“Dalam hal apa yang mendorong peningkatan, saya pikir itu adalah banyak faktor berbeda di dalam dan di luar trek. Saya pikir secara umum ada balapan yang lebih menarik di tahun 2019, lebih banyak alur cerita, pembalap baru dan menarik yang menantang untuk mendapatkan penghargaan.

“Saya juga yakin upaya kami jauh dari trek membuahkan hasil. Kami menjalankan empat Festival Penggemar yang fantastis, memperkenalkan lebih banyak lagi penawaran dan game digital, mengembangkan lebih lanjut seri esports kami, dan menikmati kesuksesan besar dengan serial Netflix 'Drive to Survive' yang benar-benar beresonansi dengan penggemar lama, ringan, dan baru.

“Semua elemen ini selaras dengan acara kami yang sedang berlangsung melalui upaya pemasaran acara seperti yang kami lakukan di sekitar Grand Prix ke-1.000 F1 yang berarti bahwa kami berbicara dengan lebih banyak orang melalui begitu banyak saluran yang berbeda.”