Penyelenggara balapan Grand Prix Australia bersikeras putaran pembukaan musim Formula 1 2020 akan berjalan sesuai rencana, meskipun ada kekhawatiran tentang wabah virus corona.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Senin, penyelenggara balapan Melbourne - yang dijadwalkan berlangsung pada 15 Maret - mengatakan balapan itu "semua sistem berjalan" dan tidak akan terpengaruh oleh ketakutan tentang situasi COVID-19 yang berkembang.

Keraguan telah meningkat mengenai apakah GP Australia akan berlangsung dengan Pemerintah Federal Australia saat ini menilai larangan perjalanan lebih lanjut dari negara-negara yang paling terkena dampak virus corona, setelah memberlakukan pembatasan pada Iran.

Italia memiliki kasus penyakit yang paling terkonfirmasi di Eropa dan ada kekhawatiran bagaimana larangan perjalanan yang ketat atau prosedur karantina dapat berdampak pada pembukaan musim 2020, mengingat Ferrari, AlphaTauri dan pemasok ban F1 Pirelli memiliki pangkalan yang dekat dengan daerah yang terkena dampak paling parah. di negara.

Namun dengan Australia yang masih mengizinkan perjalanan dari Italia untuk sementara waktu, penyelenggara balapan telah menekankan bahwa mereka telah menerima jaminan dari F1 bahwa balapan Albert Park akan "berlanjut".

“Kita semua sistem akan berjalan dan bersiap untuk balapan Formula 1 ke-25 di Melbourne minggu depan,” kata CEO GP Australia Andrew Westacott.

“Sentuhan akhir sedang dilakukan di sirkuit, kargo Formula 1 dan personel akan tiba dalam beberapa hari mendatang dan kami sangat menantikan untuk membuka gerbang untuk publik pada Kamis 12 Maret.

“Kesehatan dan keselamatan semua orang di Formula 1 Australian Grand Prix 2020 adalah yang terpenting.

“Korporasi Grand Prix Australia memiliki pengaturan manajemen kesehatan, keselamatan, dan keadaan darurat yang kuat di setiap acara dan kami bekerja sama dengan badan kesehatan dan pemerintah terkait serta organisasi layanan darurat dalam menangani masalah ini.

“Kami terus memantau situasi menjelang Grand Prix dan mengambil panduan dari para ahli di bidangnya, termasuk Kepala Petugas Kesehatan Nasional dan Victoria serta Komite Utama Perlindungan Kesehatan Australia.

“Pada tahap ini tidak ada indikasi larangan perjalanan lebih lanjut, juga tidak ada indikasi Formula 1 dan tim tidak akan tiba seperti biasanya.

Formula 1 kembali mengkonfirmasi dalam semalam bahwa Grand Prix Australia akan berlangsung dan kami menantikan untuk menyambut mereka dan tim ke Melbourne.

Meskipun ada keraguan apakah putaran kedua di Bahrain akan berjalan sesuai jadwal, penyelenggara balapan menekankan mereka yakin balapan tidak akan terpengaruh.

"Sirkuit Internasional Bahrain bekerja sama dengan semua departemen Pemerintah terkait, termasuk Kementerian Kesehatan dan Kementerian Dalam Negeri, untuk mengurangi ancaman penyakit virus korona (COVID-19)," kata juru bicara penyelenggara Grand Prix Bahrain kepada PA.

“Kementerian telah mengaktifkan sejumlah langkah kesehatan masyarakat, termasuk namun tidak terbatas pada pembatasan perjalanan dari daerah berisiko tinggi, memperkenalkan program pemeriksaan ekstensif, dan membangun fasilitas karantina untuk kasus yang dicurigai.

"Dalam konteks prakarsa inilah BIC yakin persiapannya akan menghasilkan Grand Prix yang sukses dan aman akhir bulan ini."