Bos Ferrari Formula 1 Mattia Binotto mengakui mesin 2020 tim "tidak sekuat" unit tenaga 2019 menyusul dorongan untuk meningkatkan keandalan.

Skuat Italia telah memfokuskan sebagian besar pengembangan mobil tahun 2020 untuk memperbaiki beberapa kelemahan utama yang mengganggu musim 2019, termasuk masalah keandalan dan kesulitan performa saat menikung dibandingkan dengan rival terdekat Mercedes dan Red Bull.

Ferrari telah membuat langkah maju yang signifikan dengan mesin dan performa kecepatan garis lurusnya dalam beberapa tahun terakhir dan sering kali membanggakan unit tenaga terkuat sepanjang musim lalu, meskipun Binotto mengakui bahwa tim tersebut kini telah kehilangan beberapa keunggulan yang dimilikinya sebelumnya.

“Saya pikir dalam hal performa keseluruhan pada tenaga dan mesin kami tidak sekuat tahun lalu,” jelas Binotto.

“Seperti yang saya katakan juga, kami berfokus pada keandalan dan pada akhirnya mengorbankan kinerja.

“Tapi tarikan sangat mempengaruhi kecepatan, tapi saya pikir ketika mencari kecepatan yang lebih baik, Anda mencari pengemudi dan tenaga mesin, jadi kami akan mengerjakan kedua item di masa mendatang, tidak diragukan lagi.

“Drag adalah salah satu yang akhirnya dapat Anda atasi lebih awal dibandingkan dengan unit daya - unit daya yang Anda butuhkan untuk menunggu setidaknya untuk unit kedua.”

Pengakuan Binotto datang melalui panggilan pers tak lama sebelum pernyataan FIA yang mengonfirmasi telah mencapai "penyelesaian" dengan Ferrari menyusul penyelidikan ke unit tenaga 2019 setelah kecurigaan muncul di antara rival Scuderia tahun lalu.

Diminta untuk menentukan area mana yang perlu difokuskan oleh Ferrari untuk ditingkatkan, Binotto menjawab: “Saya pikir kami masih perlu bekerja pada keseimbangan mobil dan pengaturan untuk mengoptimalkan kinerja keseluruhannya di trek balap.

“Tapi secara umum saya rasa kita perlu meningkatkan performa dasar mobil ini yaitu power, drag dan downforce.

“Saya pikir jika kita melihat gambaran pengujian musim dingin yang kita miliki relatif terhadap yang lain lebih baik, itu tidak berarti yang terbaik, tetapi kecepatan balapan yang lebih baik dibandingkan dengan kecepatan kualifikasi.

"Saya pikir kami mengalami sedikit penderitaan pada simulasi quali dibandingkan dengan simulasi balapan, yang lagi-lagi perlu kami pahami, analisis, dan akhirnya mengatasinya.”