FIA telah menanggapi tujuh dari 10 tim Formula 1 yang meminta pengungkapan atas "kesepakatan" dengan Ferrari tentang cara mereka menggunakan mesinnya selama musim 2019.

Pada hari Rabu, tujuh saingan Ferrari merilis pernyataan bersama yang mengatakan mereka "terkejut dan terkejut" dengan penyelidikan FIA terhadap penggunaan unit daya Scuderia 2019 dan menginginkan penjelasan lengkap setelah sangat sedikit rincian yang diberikan.

Stand Mercedes, Red Bull, McLaren, Renault, Racing Point, Alpha Tauri dan Williams menanggapi pernyataan FIA sendiri pekan lalu, yang mengonfirmasi telah mencapai "penyelesaian" dengan Ferrari menyusul penyelidikan teknis pada mesinnya di tengah kecurigaan dari saingannya bahwa skuad Italia melakukan sesuatu yang tidak diinginkan setelah membuat peningkatan kinerja yang signifikan di paruh kedua kampanye.

FIA menanggapi pada hari Kamis mengkonfirmasikan bahwa "tidak sepenuhnya puas" apakah penggunaan mesin Ferrari "dalam batas-batas peraturan setiap saat" tetapi tidak dapat menemukan bukti konklusif, yang mengarah pada penyelesaiannya demi kepentingan terbaik kejuaraan dunia .

Badan pengatur F1 telah membela diri dengan mengacu pada Pasal 4 (ii) Peraturan Yudisial dan Disiplin (JDR) yang mengizinkannya untuk memasuki perjanjian rahasia atas masalah tersebut dan telah memperingatkannya "akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi olahraga dan olahraga tersebut. peran dan reputasi sebagai regulator ".

Pernyataan FIA selengkapnya:

“FIA telah melakukan analisis teknis terperinci pada Scuderia Ferrari Power Unit sebagaimana yang berhak dilakukan untuk semua pesaing di Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA.

“Investigasi ekstensif dan menyeluruh yang dilakukan selama musim 2019 menimbulkan kecurigaan bahwa Scuderia Ferrari PU dapat dianggap tidak beroperasi dalam batasan regulasi FIA setiap saat.

“Scuderia Ferrari dengan tegas menentang kecurigaan tersebut dan menegaskan kembali bahwa PU-nya selalu beroperasi sesuai dengan peraturan.

“FIA tidak sepenuhnya puas tetapi memutuskan bahwa tindakan lebih lanjut tidak serta-merta menghasilkan kasus yang konklusif karena kerumitan masalah dan ketidakmungkinan material untuk memberikan bukti pelanggaran yang tegas.

"Untuk menghindari konsekuensi negatif yang akan ditimbulkan oleh litigasi yang panjang terutama mengingat ketidakpastian hasil dari litigasi tersebut dan untuk kepentingan terbaik Kejuaraan dan pemangku kepentingannya, FIA, sesuai dengan Pasal 4 (ii) dari Aturan Yudisial dan Disiplin (JDR), memutuskan untuk menandatangani perjanjian penyelesaian yang efektif dan mencegah dengan Ferrari untuk menghentikan proses tersebut.

“Jenis perjanjian ini adalah alat hukum yang diakui sebagai komponen penting dari sistem disipliner dan digunakan oleh banyak otoritas publik dan federasi olahraga lainnya dalam menangani perselisihan.

“Kerahasiaan persyaratan perjanjian penyelesaian diatur oleh Pasal 4 (vi) JDR.

"FIA akan mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk melindungi olahraga dan peran serta reputasinya sebagai pengatur Kejuaraan Dunia Formula Satu FIA.”