Grand Prix Australia telah membatalkan sesi tanda tangan yang biasa untuk pembalap Formula 1 karena kekhawatiran terkait wabah virus corona.

Dalam upaya untuk membatasi interaksi antara pengemudi dan penggemar di tengah penyebaran COVID-19 yang terus berlanjut, Grand Prix Corporation Australia telah mengonfirmasi telah mengganti sesi tanda tangan tradisional dengan wawancara langsung bergaya Tanya Jawab untuk pembuka musim akhir pekan ini di Melbourne.

Interaksi pengemudi dengan penggemar selama Melbourne Walk tradisional juga telah dibatasi, dengan keterlibatan langsung seperti selfie atau tanda tangan dilarang.

Pernyataan dari AGPC berbunyi: “Dalam lingkungan saat ini, Perusahaan Grand Prix Australia ingin memberi tahu para penggemar tentang perubahan format sesi tanda tangan dan pengoperasian Melbourne Walk yang berkaitan dengan pembalap Formula 1 dan Supercar pengemudi.

"Sesi tanda tangan sekarang akan dilakukan sebagai sesi wawancara Q&A. Pengemudi akan terus memanfaatkan Melbourne Walk tetapi tidak akan berinteraksi secara dekat dengan penggemar untuk selfie, tanda tangan, atau keterlibatan langsung lainnya. Kami berterima kasih atas kerja sama dan pengertian Anda.”

Itu terjadi setelah dikonfirmasi pada hari Rabu bahwa tiga anggota tim F1 dari McLaren dan Haas saat ini sedang mengisolasi diri di hotel masing-masing sedang diuji untuk virus korona, setelah menunjukkan gejala yang mirip dengan penyakit mirip flu.

Tim diharapkan untuk melakukan operasi biasa mereka menjelang akhir pekan karena mereka menunggu hasil, yang diharapkan dalam 24 jam ke depan.

CEO AFPC Andrew Westacott menanggapi dengan pernyataan berikut: "Perusahaan Grand Prix Australia telah diberi tahu tentang tiga personel tim Formula 1 yang melakukan presentasi untuk pengujian pencegahan dan yang sekarang semuanya menjalani isolasi diri pencegahan.

"AGPC sedang memantau situasi sehubungan dengan Formula 1 dan FIA."