Bos Ferrari Formula 1 Mattia Binotto telah menyatakan "solidaritas" kepada masyarakat Italia yang terkena pandemi virus corona yang sedang berlangsung.

Italia, yang merupakan rumah bagi operasi F1 Ferrari di Maranello, adalah negara Eropa yang paling parah terkena wabah COVID-19, dengan lebih dari 35.000 kasus yang dikonfirmasi dan jumlah kematian tertinggi di seluruh dunia - 3.405 pada Jumat pagi.

Minggu ini, keluarga Agnelli yang mengendalikan Ferrari dan Fiat menyumbangkan € 10 juta (£ 9,3 juta) kepada pemerintah Italia untuk membantu menangani keadaan darurat virus Corona di tingkat nasional, serta membeli 150 ventilator tambahan dan menyediakan armada mobil untuk didistribusikan. makanan dan obat-obatan.

Berbicara kepada situs resmi Formula 1 sekembalinya Ferrari dari Grand Prix Australia yang dibatalkan, Binotto mengatakan pemikiran semua orang di Ferrari ada pada orang-orang Italia.

“Kesehatan karyawan kami penting. Ini prioritas utama kami, ”kata Binotto.

“Kami berhasil pergi ke Melbourne, meskipun tidak mudah bagi kami untuk berada di sana karena kami juga harus mengubah rencana penerbangan kami.

“Tapi lebih dari itu adalah apa yang terjadi di Italia, yang kami khawatirkan [tentang]. Kami mengungkapkan solidaritas kami kepada semua orang di sini. "

Ferrari menghentikan produksinya di mobil jalan raya dan pabrik F1 di Modena dan Maranello dan telah memulai periode penutupan wajibnya minggu ini dengan F1 memajukan jeda musim panas dari Agustus hingga Maret-April setelah tujuh putaran pembukaan ditunda.

“Ada banyak batasan yang telah diterapkan untuk meminimalkan risiko penularan dan itu memengaruhi kapasitas pengembangan kami,” jelas Binotto.

“Sekarang semuanya jelas tertunda. Sebelum ditutup, kami mencoba mengkalibrasi ulang program-program pembangunan berdasarkan berbagai hipotesis kalender, tetapi yang jelas kami harus menunggu evolusi penyebaran virus corona di dunia dan pengaruhnya terhadap dimulainya kembali aktivitas.

“Hanya ketika kami memiliki gambaran yang lebih tepat, kami akan dapat memahami apa yang dapat kami bawa ke trek di Grand Prix pertama musim ini.

“Kami harus memahami bagaimana situasi akan berkembang, tetapi kami berharap kami dapat kembali berlari secepat mungkin, begitu kondisinya baik.

"Untuk bagian kami, kami siap mendukung F1 dan FIA dalam fase sulit ini."