Bernie Ecclestone meyakini krisis virus corona telah menjadi ancaman serius bagi eksistensi Formula 1 setelah musim 2020 ditunda berat akibat pandemi yang sedang berlangsung.

Delapan balapan pembuka musim ini telah ditunda atau dibatalkan karena penyebaran global COVID-19 yang memburuk, dengan kampanye F1 terbaru sekarang diharapkan akan dimulai tidak lebih cepat dari Grand Prix Kanada pada 14 Juni.

Jeda ekstrim seperti itu telah memaksa F1 untuk memajukan liburan musim panas untuk membebaskan penutupan tradisional Agustus sehingga balapan dapat dijadwal ulang, dengan kepala kejuaraan dengan panik mencoba menyelamatkan musim 2020.

Ada kekhawatiran yang berkembang tentang bagaimana tim-tim keras akan terpukul secara finansial oleh kurangnya balapan, dan apakah beberapa tim mungkin tertinggal di ambang kehancuran.

Ditanya apakah pandemi adalah ancaman terbesar bagi olahraga yang pernah dikenalnya, Ecclestone mengatakan kepada The Daily Mail : “Ya.

“Mari kita lihat sisi baiknya dan butuh enam bulan untuk membereskan pandemi ini dan tidak ada lagi masalah, masih tidak mudah bagi Formula 1 untuk berlomba.

“Ini tidak seperti menabur benih. Ada banyak sekali hal yang harus kamu lakukan. Anda harus membuat promotor mengambil risiko mengadakan acara tanpa mengetahui apakah mereka akan menarik perhatian publik atau tidak.

“Anda tidak bisa menggelar balapan jika suhu -10C. Dan orang biasanya merencanakan apa yang akan mereka lakukan; mereka tidak hanya bangun suatu hari dan berkata mari kita pergi ke Silverstone atau ke mana pun.

“Dan meskipun semua sudah diurutkan, Anda tetap membutuhkan peserta. Dan pertanyaan berikutnya adalah: apakah mereka hidup dan sehat untuk tampil? Dan itu adalah hal lain lagi.

“Bahkan tim yang lebih kecil seperti Williams, mereka memiliki staf yang harus dibayar dan tagihan yang harus dibayar, dan itu tidak mudah bagi mereka jika mereka tidak mendapatkan pendapatan dari balapan.”

Ecclestone, yang sering membantu tim di masa lalu ketika mereka berjuang secara finansial selama masa jabatannya sebagai CEO, memperingatkan bahwa tim sekarang harus secara drastis mengurangi jumlah yang mereka belanjakan di F1 modern untuk bertahan hidup.

"Di masa lalu ketika orang tidak memiliki staf sebesar itu dan mereka mengalami masalah, saya selalu memberikan jaminan, memberi mereka waktu untuk memberikan saya uang kembali - atau terkadang kami lupa mengumpulkan uang ... Sekarang skalanya berbeda uang, ”jelas Ecclestone.

“Ini dunia yang berbeda juga. Kemudian atas dasar yang sangat pribadi. Mereka akan menelepon dan berkata, 'Bernie dapatkah Anda membantu?' Seperti Frank [Williams] yang tersayang. Tak seorang pun kemudian akan berkata, 'Anda membantu Frank, bagaimana dengan saya'.

“Anda melakukan apa yang menurut Anda benar. Liberty adalah perusahaan yang sangat sukses dan Tuan [John] Malone [pemilik Amerika] adalah operator bisnis yang sangat, sangat baik dan dia akan melihat apakah dia membutuhkan F1.

“Saya akan berkata: kami pikir F1 adalah bisnis yang bagus dan kemudian menaruh banyak uang di belakangnya - untuk mengatakan, inilah yang akan kami investasikan di dalamnya.

“Saya akan membeli semua promotor, yang melakukan pekerjaan super, mengambil risiko dari mereka. Saya kemudian akan bertanggung jawab menjalankan balapan. Itu hal yang pertama.

“Kemudian saya akan mencoba untuk melestarikan tim. Saya akan berbicara dengan mereka dengan cara yang sangat baik: beri tahu mereka untuk mengubah cara mereka beroperasi.

“Katakan kepada mereka bahwa mereka menghabiskan terlalu banyak uang - tidak, Anda membuang-buang terlalu banyak uang. Rumah mobil yang sangat bagus ini, misalnya. Di sinilah terkadang ego menghalangi. "