Mercedes telah bekerja sama dengan University College London untuk memproduksi alat bantu pernapasan yang kurang invasif daripada ventilator dan diharapkan dapat menjauhkan pasien virus corona dari perawatan intensif.

Menyusul penutupan Formula 1 dan penundaan tanpa batas hingga awal musim 2020 di tengah pandemi virus corona, tujuh tim F1 Inggris telah menanggapi seruan dari pemerintah Inggris untuk membantu mengembangkan dan mengirimkan peralatan penyelamat jiwa termasuk ventilator.

Kurang dari satu minggu kemudian, insinyur Mercedes F1 telah bekerja dengan para insinyur dan dokter University College London di operasi rumah sakitnya untuk membangun perangkat yang menyediakan oksigen ke paru-paru tanpa memerlukan ventilator.

Perangkat - yang disebut Continuous Positive Airway Pressure (CPAP) - sudah kekurangan pasokan di rumah sakit dan telah digunakan di China dan Italia untuk merawat pasien virus corona. Perangkat ini akan digunakan pada pasien yang tidak memerlukan perawatan intensif segera dan fasilitas gratis untuk pasien yang lebih kritis yang dirawat oleh NHS.

Uji coba sudah dimulai dengan 40 perangkat CPAP di Rumah Sakit Universitas London College ditambah tiga lainnya diberikan ke rumah sakit London lainnya. Jika uji coba ini berhasil, Mercedes berencana untuk memproduksi hingga 1.000 perangkat per hari di pabrik Powertrain Kinerja Tinggi dalam waktu satu minggu.

Perangkat ini telah menerima persetujuan untuk digunakan oleh badan pengatur produk Obat dan Kesehatan.

Konsultan perawatan kritis UCLH Profesor Mervyn Singer mengatakan kepada BBC: “Perangkat ini adalah rumah singgah antara masker oksigen sederhana dan ventilasi mekanis invasif yang mengharuskan pasien untuk dibius.

“Mereka akan membantu menyelamatkan nyawa dengan memastikan bahwa ventilator, dengan sumber daya terbatas, hanya digunakan untuk orang yang sakit paling parah.”

Andy Cowell, Managing Director Mercedes High Performance Powertrains, menambahkan: “Komunitas Formula 1 telah menunjukkan tanggapan yang mengesankan atas seruan untuk mendukung. Kami bangga dapat menggunakan sumber daya kami untuk melayani UCL guna mewujudkan proyek CPAP dengan standar tertinggi dan dalam jangka waktu secepat mungkin. ”

Kolaborasi ini juga melibatkan Oxford Optronix, sebuah bisnis yang memproduksi monitor oksigen untuk perangkat tersebut.

Di tempat lain, konsorsium perusahaan Inggris telah mengumpulkan sumber daya ke produsen ventilator medis untuk NHS, termasuk Airbus, BAE Systems, Ford, Rolls-Royce, dan Siemens. Rencananya produksi akan dimulai minggu depan setelah mendapat persetujuan dari badan pengawas.