Formula 1 telah setuju untuk memperpanjang periode shutdown dari 21 menjadi 35 hari yang akan berlaku untuk semua tim dan pabrikan unit tenaga.

Bulan lalu tim F1 setuju untuk memindahkan liburan musim panas tiga minggu tradisional dari Agustus ke bulan Maret dan paruh pertama April. Tetapi dengan tidak adanya tindakan yang akan dilakukan di masa mendatang, semua tim telah memberikan persetujuan untuk menambah periode penutupan selama dua minggu lagi yang akan melihat penutupan di tempat hingga Mei.

Setiap tim F1 dan pabrikan unit daya dapat memilih kapan mereka melakukan pemadaman wajib, tetapi dengan semua regu sudah 'dimatikan' itu berarti setiap periode pemadaman individu yang diberlakukan akan diperpanjang dua minggu.

“Menyusul persetujuan dengan suara bulat oleh Grup Strategi Formula 1, Komisi dan semua tim, Dewan Olahraga Motor Dunia telah meratifikasi melalui e-voting keputusan untuk memperpanjang periode penutupan Formula 1 dari 21 menjadi 35 hari, yang akan diambil pada bulan Maret, April dan / atau Mei, untuk semua pesaing dan produsen Unit Daya, ”pernyataan FIA dikonfirmasi.

“Diskusi lebih lanjut tentang topik ini tetap terbuka antara FIA, Formula 1, dan semua tim mengingat dampak global COVID-19 yang sedang berlangsung.”

Keputusan itu muncul setelah pembicaraan genting terbaru antara bos olahraga, pemimpin tim F1 dan Presiden FIA Jean Todt yang diadakan melalui konferensi video pada Senin (6 April).

Proposal untuk menunda perombakan aturan teknis hingga 2023 telah ditolak, karena telah menunda perubahan hingga 2022, sementara tim terus berdebat tentang penurunan batas biaya yang masuk mulai 2021.

CEO McLaren Zak Brown telah memimpin seruan untuk menurunkan batas biaya tim menjadi $ 100 juta per musim tetapi bersedia untuk menemukan kompromi, karena ia khawatir hingga empat tim F1 dapat terpaksa gulung tikar di tengah krisis virus corona yang melanda musim 2020. .

Ferrari dan Red Bull diyakini menjadi lawan utama untuk menurunkan batasan biaya, dengan alasan pendekatan satu ukuran untuk semua tidak berhasil untuk tim yang menggunakan model bisnis berbeda.

Musim F1 2020 saat ini akan dimulai pada 14 Juni di Grand Prix Kanada, tetapi tanggal tersebut tampaknya tidak mungkin mengingat pembatasan perjalanan dan situasi saat ini di sekitar krisis virus corona.

CEO F1 Chase Carey mengatakan dia menargetkan untuk menjalankan antara 15 hingga 18 balapan pada 2018 dan berharap untuk memulai musim akhir tahun ini ketika aman untuk melakukannya.

Cari tahu di sini ketika setiap tim F1 tutup untuk 'liburan musim panas'.