Renault telah menjadi tim Formula 1 terbaru yang mengumumkan pengurangan besar-besaran di tengah periode penghentian yang disebabkan oleh pandemi virus corona, dengan "sebagian besar" staf tim balapnya diberhentikan sementara pabrik mesinnya telah dipindahkan ke jadwal paruh waktu .

Setelah McLaren, Williams, Racing Point dan manajemen F1 semua menempatkan staf untuk cuti melalui Skema Retensi Pekerjaan pemerintah Inggris, Renault telah mengikuti dengan mengumumkan sebagian besar staf Enstone akan cuti selama periode penutupan yang mencakup April dan Mei.

Sementara situasinya akan ditinjau jika terjadi perubahan, Renault menjamin gaji minimum 80% untuk setiap anggota staf dengan menambah mereka yang tidak tercakup oleh skema. Gaji staf yang tidak mendapat cuti, termasuk manajemen senior, juga akan dipotong gaji 20% tetapi belum dikonfirmasi apakah ini juga berlaku untuk driver Daniel Ricciardo dan Esteban Ocon.

Di pabrik mesin Renault di Viry-Chatillon, jadwal paruh waktu telah diberlakukan mulai 6 April untuk periode 12 minggu sementara yang dapat dikurangi atau diperpanjang tergantung pada krisis virus corona. Untuk aktivitas di luar tindakan penghentian FIA (yaitu Formula E dan Balapan Pelanggan), pekerjaan akan dilanjutkan jika memungkinkan.

"Kondisi manusia dan sanitasi yang sangat sulit yang kami alami dan penguncian yang ketat di Prancis dan Inggris, serta di sebagian besar negara penyelenggara Grand Prix, belum memungkinkan kami untuk mengukur dampaknya pada olahraga kami," Cyril Abiteboul , Direktur pelaksana Renault, berkata.

“Oleh karena itu, kita harus menggunakan semua langkah yang kita miliki untuk melewati periode ketidakpastian dan ketidakaktifan yang berkepanjangan ini sebaik mungkin, sambil melindungi seluruh tim yang telah kita bangun selama empat tahun terakhir.”

Penyelenggara F1 bertujuan untuk memulai musim 2020 pada Juli jika situasi virus korona membaik dan langkah-langkah pada pertemuan publik dan larangan perjalanan cukup santai.