Mantan supremo F1 Bernie Ecclestone mengatakan olahraga tersebut telah menjadi 'terlalu klinis' dengan risiko yang tidak cukup untuk diambil dalam balapan, sementara tim sekarang terlalu banyak bicara tentang bagaimana perilaku pembalap.

Tidak pernah ada yang menghindar dari komentar kontroversial baik ketika dia bertanggung jawab atas olahraga tersebut dan di tahun-tahun setelah dia dicopot dari posisinya oleh Liberty Media, Ecclestone telah lama berjuang untuk meningkatkan aspek hiburan olahraga pada waktu atas perintahnya. dari upaya FIA untuk membuat mobil lebih berteknologi tinggi atau relevan.

Dengan olahraga yang saat ini dikunci di tengah krisis virus corona, Ecclestone yakin sekaranglah waktunya bagi olahraga untuk mengubah keadaan dengan aturan baru yang akan menjauh dari peraturan teknis yang mahal demi mempromosikan sisi olahraga itu.

“Kami perlu memastikan bahwa F1 tetap menjadi paket hiburan,” katanya dalam wawancara dengan Autocar. “Saya akan kembali ke mesin yang biasanya disedot yang mengeluarkan sedikit suara dan terlihat menarik.

“Saya tidak melihat bagaimana mesin yang kami miliki saat ini, yang merupakan bagian dari rekayasa terbaik yang pernah dilakukan, dapat menarik perhatian publik. Apa yang membuat orang bersemangat: berapa banyak bahan bakar yang digunakan mesin atau berapa banyak tenaga yang dihasilkannya?

“Olahraga dulu bisa merangkul kemajuan teknik dan tetap menarik. Saat ini, tingkat tekniknya luar biasa, tetapi apakah bagus untuk hiburan? Saya kira tidak. "

Menyebut tentang cara beberapa balapan lebih ditentukan oleh lamanya pit-stop daripada pembalap yang mengambil risiko jika mereka kehilangan poin, dia mengatakan F1 harus kembali ke dasar.

“Itu terlalu klinis. Ada aturannya juga: jangan menyentuh garis putih, apapun yang Anda lakukan. Jangan mengambil risiko tidak menyelesaikannya, karena Anda tidak akan pernah mengada-ada. Anda dulu memiliki setidaknya enam mobil yang gagal menyelesaikan setiap balapan, dengan masalah mekanis atau pengambilan risiko. Sekarang balapan sedang diputuskan oleh berapa lama pit stop berlangsung.

“Seseorang perlu merobek buku peraturan - dan benar-benar menulis peraturan baru. Kami perlu mempertahankan dasar-dasar F1 tetapi menjauh dari semua hal teknologi super tinggi ini. ”

Dia juga ingin melihat pengemudi lepas kendali lebih di mata publik tanpa campur tangan departemen pemasaran tim untuk mencegah mereka menjadi kontroversial.

“Saya melihat olahraga dan sedikit mengkritiknya, jika saya jujur. Bukan balapannya, tapi cara tim dan pembalap beroperasi. Saya benar-benar kesal ketika saya melihat seorang pengemudi berjalan dan berdiri di sampingnya adalah [orang] PR muda dengan mikrofon atau sesuatu, menunggu untuk melihat apa yang dia katakan. Jika pria itu ingin meledak dan mengatakan sesuatu, biarkan dia. Sepertinya mereka memiliki orang-orang yang menjaga mereka dari masalah.

“Kita harus berhenti memberi tahu pengemudi apa yang tidak bisa mereka lakukan. Saya ingin melihat olahragawan di tepi jurang. Bukan sampai kecelakaan, tapi balapan roda-ke-roda yang tepat. Dan jika itu salah? Ingatkah saat Nelson [Piquet] keluar dari mobil dan memukul Eliseo Salazar setelah mereka bertabrakan? Orang-orang menyukainya. Itu manusia. "