CEO Ferrari Louis Camilleri mengatakan hilangnya pendapatan Formula 1 yang "drastis" di tengah krisis virus korona melukai keuangannya dengan "cara yang paling keras".

Perusahaan melaporkan penurunan pendapatan sebesar 30% sepanjang kuartal pertama tahun 2020, yang sebagian besar dipengaruhi oleh jeda balapan karena pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Musim F1 2020 saat ini sedang ditunda dengan 10 balapan pembukaan ditunda atau dibatalkan. Ofisial kejuaraan masih berharap untuk menggelar hingga 18 acara dan menargetkan memulai kampanye dengan serangkaian balapan tertutup yang dimulai dengan Grand Prix Austria pada 5 Juli.

Dan penangguhan untuk balapan telah memukul keuangan Ferrari dengan keras, dengan Scuderia mengumumkan pada hari Senin bahwa hasil sponsor, komersial, dan merek pada kuartal pertama turun € 39 juta dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

"Formula 1 tidak diragukan lagi adalah aktivitas yang akan berdampak buruk pada hasil kami pada tahun 2020 dengan cara yang paling keras," kata Camilleri dalam konferensi telepon dengan investor.

“Itu juga yang paling sulit diprediksi. Kalender asli disediakan untuk 22 balapan. FIA dan Grup Formula Satu sekarang memprediksi maksimal 18 balapan, banyak di antaranya tanpa penggemar.

“Ini jelas menyiratkan penurunan drastis dalam pendapatan yang dihasilkan oleh pemegang hak komersial, serta biaya sponsor: dua sumber pendapatan utama kami.

“Pukulan terhadap pendapatan pada dasarnya turun ke garis bawah, dengan beberapa offset kecil. Ini sukses besar. Kabar baiknya adalah itu terbatas pada tahun ini, mudah-mudahan. ”

F1 telah menerapkan sejumlah langkah penghematan biaya dalam upaya meringankan beban keuangan tim selama ketidakpastian yang disebabkan oleh krisis virus corona.

Tim telah setuju untuk menunda perombakan regulasi teknis - yang semula direncanakan untuk 2021 - setahun hingga 2022 dan kemudian membawa mobil mereka saat ini ke musim depan dengan komponen tertentu dibekukan, sementara kesepakatan juga telah dicapai untuk memangkas batas anggaran 2021 dari $ 175. m menjadi $ 145 juta.

“Ada kemajuan yang signifikan dalam berbagai tindakan untuk membekukan berbagai komponen dan karenanya mengurangi biaya di masa mendatang,” jelas Camilleri.

“[Ada juga] kemajuan substansial pada plafon biaya dan batas-batasnya efektif mulai 2021, yang diharapkan akan dihentikan dalam waktu dekat.

“Kami tetap berharap bahwa batas atas tersebut akan membuat Formula 1 lebih berkelanjutan secara ekonomi bagi semua peserta sambil memastikan bahwa Formula 1 tetap menjadi kejuaraan balap utama secara global dan menjadi sumber kemajuan signifikan dalam inovasi dan teknologi otomotif.”