Formula 1 diharapkan untuk mengungkapkan detail lebih lanjut tentang rencananya untuk memulai musim 2020.

Setelah 10 balapan pembukaan dari jadwal asli 2020 dibatalkan karena pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung, pejabat kejuaraan F1 telah menyusun rencana untuk memulai musim ini dengan serangkaian balapan tertutup di Eropa.

F1 telah mengidentifikasi Austria sebagai tempat untuk pembukaan musim pada 5 Juli dan berharap untuk menggelar dua balapan pada akhir pekan berturut-turut di Red Bull Ring, sebelum menuju ke Inggris Raya untuk melakukan sundulan ganda di Silverstone.

Why is Sebastian Vettel leaving Ferrari? | Crash.net

Tempat Grand Prix Inggris mengkonfirmasi pekan lalu bahwa mereka telah menyetujui kesepakatan dengan F1 untuk menggelar dua balapan tanpa penonton pada 26 Juli dan 2 Agustus, meskipun bos Silverstone Stuart Pringle telah menegaskan kembali bahwa rencananya masih memerlukan persetujuan pemerintah dan menekankan ada kemungkinan mereka mungkin tidak terjadi.

“Kami masih memikirkannya,” kata Pringle kepada Sky F1. “Ada pekerjaan yang sedang berlangsung, dan itu akan dilakukan sampai pengiriman.

“Izinkan saya menekankan lagi ini semua sepenuhnya tergantung pada pemerintah yang memberikan lampu hijau, jadi itu mungkin alasan mengapa [ras] ini tidak terjadi.

“Namun, jika situasinya berkembang sejalan dengan roadmap yang diumumkan pemerintah pada awal minggu, maka tampaknya itu mungkin, dan kami sedang bekerja dengan mereka dan dengan semua otoritas terkait untuk memastikan bahwa kami dapat memenuhi."

Untuk mematuhi langkah-langkah perjalanan nasional dan jarak sosial, F1 telah meluncurkan rencana ketat untuk menciptakan lingkungan "biosfer" selama akhir pekan perlombaan, di mana personel paddock akan dijauhkan sebanyak mungkin dan diuji untuk virus corona setiap 48 jam.

Masa karantina 14 hari yang akan datang yang akan diberlakukan oleh pemerintah pada pelancong internasional yang datang ke Inggris dapat membatalkan rencana kejuaraan, meskipun F1 mencari pengecualian dari pembatasan tersebut.

Menurut Sky, pejabat olahraga tersebut telah menunjuk perwakilan mereka ke tingkat pemerintahan paling senior, termasuk langsung ke Perdana Menteri Boris Johnson.

Pringle mengakui bahwa sejumlah rintangan besar masih harus dihadapi F1 untuk memulai musim 2020 yang tertunda, dan tidak hanya melibatkan pengaturan perjalanan menuju Silverstone.

“F1 ingin memperkenalkan rezim pengujian yang sangat ketat dan ekstensif untuk memungkinkan mereka membawa kejuaraan mereka ke seluruh dunia,” jelasnya.

“Ya, kami harus melakukan banyak perencanaan untuk melihat apakah itu mungkin. Ini akan terlihat sangat berbeda dengan cara kami biasanya menjalankan acara F1.

“Jadi perlu ada solusi dan solusi yang kuat yang tidak hanya memenuhi persyaratan negara ini, tetapi juga negara-negara lain dalam kejuaraan, karena tidak akan ada kejuaraan jika satu-satunya tempat F1 dapat menjalankan adalah Inggris Raya. .

“Perlu ada solusi holistik yang berfungsi untuk semuanya secara keseluruhan. Saya tahu ada banyak pekerjaan yang dilakukan untuk itu, saya tahu ada banyak keinginan dari semua pihak untuk menemukan solusi yang bisa diterapkan, dan masih ada sedikit waktu. Saya berharap solusi itu akan ditemukan. ”

Cetak biru F1 termasuk mengadakan serangkaian balapan tertutup di Eropa selama bulan-bulan musim panas diikuti oleh acara Asia dan Amerika, sebelum menyelesaikan kampanye di Timur Tengah dengan Bahrain dan Abu Dhabi membentuk balapan terakhir musim ini pada bulan Desember. Mereka tetap berharap bisa mementaskan antara 15 dan 18 balapan sebelum akhir tahun.

Bagian Eropa dari kalender yang direvisi diharapkan akan dibuat lebih jelas minggu ini, dengan empat balapan pembukaan di Austria dan Silverstone kemungkinan akan diikuti oleh putaran di Hongaria, Spanyol, Belgia, Italia dan Azerbaijan.

Hockenheim diketahui bersiaga untuk turun tangan jika diperlukan setelah mengadakan pembicaraan dengan F1 tentang menggelar balapan meskipun tempat Grand Prix Jerman tidak sesuai dengan jadwal asli 2020.

Grand prix Belanda, Kanada, dan Singapura semuanya diharapkan secara resmi dibatalkan, menambah tiga acara yang sudah dibatalkan di Australia, Monako, dan Prancis.