Mercedes dan perusahaan induknya, Daimler, telah membantah laporan "tidak berdasar dan tidak bertanggung jawab" bahwa mereka berencana untuk keluar dari Formula 1.

Outlet media Jerman Auto Bild dan F1insider.com melaporkan bahwa Mercedes hampir meninggalkan F1 dengan Daimler ingin menukar tim dengan peningkatan saham di Aston Martin, menyusul penunjukan mantan bos AMG dari perusahaan supercar Inggris Tobias Moers.

Juga diklaim bahwa Toto Wolff akan menarik diri dari perannya sebagai kepala tim Mercedes pada akhir tahun ketika kontraknya saat ini berakhir, namun Daimler bergerak untuk menuangkan air dingin atas cerita tersebut.

Is Carlos Sainz the right choice for Ferrari? | Crash.net

Pernyataan Daimler yang dikeluarkan untuk Crash.net melalui Mercedes mengatakan: “Spekulasi mengenai potensi penarikan dari Formula 1 terus tidak berdasar dan tidak bertanggung jawab.

“Olahraga telah mengambil tindakan yang tepat untuk mengatasi konsekuensi pandemi Covid-19 dan keberlanjutan keuangannya di masa depan, dan kami menyambut baik langkah-langkah ini.

“Sudah jelas niat kami untuk terus berkompetisi di Formula 1 sebagai tim kerja Mercedes-Benz di tahun-tahun mendatang, dan melakukannya dengan mitra pengelola kami Toto Wolff.”

Ini bukan pertama kalinya Daimler menepis rumor bahwa Mercedes bersiap mundur dari F1, setelah sebelumnya membantah kabar tersebut di awal tahun.

Spekulasi mengenai masa depan Wolff juga telah marak dalam beberapa bulan terakhir, dan meningkat ketika petenis Austria itu melakukan investasi pribadi di Aston Martin sebelum kembali ke grid F1 pada 2021.

Bulan lalu Wolff menolak saran bahwa dia sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan posisinya di Mercedes untuk memimpin proyek Aston Martin, meskipun hubungannya dekat dengan pemilik miliarder Racing Point dan CEO baru Aston Martin Lawrence Stroll.