Formula 1 telah mengusulkan agar Sirkuit Internasional Shanghai dapat menjadi tuan rumah dua balapan tahun ini, tetapi pemerintah kota belum membuat keputusan.

Pada bulan Februari, Grand Prix China menjadi balapan pertama pada kalender 2020 asli yang ditunda dari slot pertengahan April karena pandemi COVID-19, yang memaksa 10 acara pembukaan ditunda.

F1 telah mengumumkan leg Eropa delapan putaran musim ini untuk revisi jadwal 2020 yang akan dimulai di Austria pada 5 Juli dan saat ini sedang bekerja untuk menyelesaikan sisa kampanye.

Is This F1's New Normal? | F1 Reacts To Covid-19 | Crash.net

Berbicara kepada Stasiun Radio Rakyat Shanghai pada hari Senin, Direktur Biro Olahraga Xu Bin mengonfirmasi bahwa kota tersebut sedang bekerja untuk menghadirkan kembali acara internasional termasuk Grand Prix China.

"F1 telah mengumumkan mereka akan melanjutkan delapan balapan Eropa pembuka, tanpa putaran di Asia," katanya.

“Acara yang semula dijadwalkan telah ditunda hingga paruh kedua tahun ini.

“FOM bertanya apakah kami bisa menyelenggarakan dua balapan di Shanghai dalam diskusi tersebut. Itu belum diputuskan. Itu akan tergantung pada situasi pandemi. "

China adalah negara pertama yang terkena virus korona tetapi Sirkuit Internasional Shanghai dibuka kembali untuk acara pribadi pada bulan April ketika negara itu mulai pulih dan situasinya membaik.

Pekan lalu, Grand Prix Azerbaijan, Kanada, dan Jepang ditambahkan ke daftar tujuh pembatalan, dengan bos kejuaraan mengharapkan lebih banyak putaran yang sulit dibatalkan.

F1 kemudian memusatkan perhatiannya pada Eropa dan sedang mempertimbangkan sejumlah acara double-header di sirkuit yang tidak ada dalam kalender asli untuk memenuhi target kejuaraan dunia balapan 15-18.

Di antara sirkuit yang diperebutkan adalah Mugello dan Portimao - keduanya tidak pernah menjadi tuan rumah balap grand prix sebelumnya - bersama dengan bekas tempat Hockenheim dan Imola.