Tim Mercedes-AMG Petronas telah membuat kehebohan menjelang pembukaan Kejuaraan Dunia F1 2020 di Austria dengan mengungkapkan livery baru yang menghilangkan warna perak yang sudah dikenal untuk tampilan hitam dan pirus baru.

Perpindahan yang berani dari penampilan tradisional 'Silver Arrow', tampilan yang sebagian besar tetap tidak berubah sejak Mercedes kembali ke olahraga pada tahun 2010, pakaian Jerman itu masih akan menuju uinto 2020 dengan tampilan baru yang segar karena menargetkan gelar ketujuh berturut-turut dengan yang W11.

Tentu saja ciptaan yang lebih tersembunyi dan lebih bersahaja yang sesuai dengan pendahulunya, perubahan tersebut juga bisa dibilang memiliki efek memungkinkan turrquoise Petronas dan warna merah dari pendukung baru Ineos bahkan lebih menonjol di kanvas hitam, keputusan Mercedes untuk mengadopsi tampilan baru adalah anggukannya terhadap inisiatif F1 untuk meningkatkan keragaman dan kesetaraan dalam olahraga.

Namun, koneksi berapi-api Lewis Hamilton dengan gerakan Black Lives Matter yang pada akhirnya menginspirasi tampilan baru, dengan kepala tim Toto Wolff mengatakan ini adalah tampilan persatuan Mercedes yang jelas dengan penyebabnya.

“Rasisme dan diskriminasi tidak memiliki tempat dalam masyarakat kita, olahraga kita atau tim kita: ini adalah keyakinan inti di Mercedes,” katanya. “Tetapi memiliki keyakinan yang benar dan pola pikir yang benar tidak cukup jika kita tetap diam.

“Kami ingin menggunakan suara kami dan platform global kami untuk menyuarakan rasa hormat dan kesetaraan, dan Silver Arrow akan berlomba hitam selama musim 2020 untuk menunjukkan komitmen kami terhadap keragaman yang lebih besar dalam tim dan olahraga kami.

“Kami tidak akan menghindar dari kelemahan kami di bidang ini, maupun kemajuan yang masih harus kami buat; livery kami adalah janji publik kami untuk mengambil tindakan positif.

“Kami bermaksud untuk menemukan dan menarik talenta terbaik dari berbagai macam latar belakang, dan untuk menciptakan jalur yang kredibel bagi mereka untuk mencapai olahraga kami, untuk membangun tim yang lebih kuat dan lebih beragam di masa depan. Saya juga ingin menggunakan kesempatan ini untuk berterima kasih kepada perusahaan induk kami Mercedes-Benz dan keluarga mitra tim kami yang telah mendukung dan mendorong inisiatif ini. ”

Dengan Hamilton muncul sebagai pendukung vokal untuk gerakan Black Lives Matters sejak kematian George Floyd di tangan kebrutalan polisi, dedikasinya telah mendorong F1 untuk mengikutinya dengan inisiatifnya sendiri, olahraga minggu lalu meluncurkan platform #WeRaceAsOne untuk meningkatkan keragaman dan kesetaraan.

Memang, Mercedes dipengaruhi untuk melakukan survei ketenagakerjaan mereka sendiri di mana mereka menemukan hanya 12% karyawannya adalah wanita, sementara hanya tiga persen mengidentifikasi sebagai anggota kelompok etnis minoritas.

Dengan pemikiran ini, Mercedes mengatakan pihaknya berkomitmen untuk mendorong angka-angka ini kembali selama beberapa bulan dan tahun mendatang untuk benar-benar mencerminkan tenaga kerja yang beragam yang dipimpin hingga saat ini masih menjadi satu-satunya orang kulit hitam yang memulai balapan F1 di Hamilton.

 

Comments

Loading Comments...