Bos Mercedes Formula 1, Toto Wolff, tidak yakin bahwa kontroversi "meniru" Racing Point akan berakhir di Pengadilan Banding Internasional FIA.

Racing Point berlabuh 15 poin dan didenda € 400.000 karena secara ilegal menyalin saluran rem Mercedes, meskipun telah diizinkan untuk terus menjalankan desain tersebut selama sisa musim 2020.

Renault awalnya mengajukan banding atas putusan tersebut karena mereka merasa hukuman yang diberikan kepada Racing Point tidak cukup jauh, tetapi pabrikan Prancis itu memutuskan untuk menarik protesnya minggu lalu, dengan alasan bahwa pihaknya merasa ada perubahan regulasi di masa depan mengenai subjek proses desain "mengarah ke kemajuan nyata dalam menjaga orisinalitas ”.

Remembering Anthoine Hubert | F1 Belgian Grand Prix 2020 | Crash.net

Berbicara di Grand Prix Belgia akhir pekan ini, Wolff mengatakan dia menganggap motivasi rival Racing Point untuk mengajukan banding lebih peduli dengan kinerja luar biasa dari RP20, yang sangat mirip dengan penantang Mercedes W10 yang memenangkan gelar.

"Saya pikir ini adalah bagian dari politik dan Formula 1," kata Wolff kepada Sky. “Itu sedikit menekan kinerja Racing Point, yang benar-benar luar biasa musim ini.

“Tapi itu tidak sampai ke saluran rem. Saya pikir mereka telah melakukan pekerjaan dengan sangat baik. Dan Anda dapat melihat seberapa dekat mereka dengan kami.

“Jadi saya pikir ini adalah sekelompok orang yang baik yang telah berlari di tahun-tahun sebelumnya dengan anggaran rendah, dengan kapal yang ketat, dan inilah mengapa mereka menutup celah itu juga bagi kami.

“Tapi saya pikir ini akan menyelesaikan semua semoga minggu depan. Saya tidak berharap ini masuk ke ICA. ”

Ferrari dan Racing Point sendiri adalah dua tim lain yang secara resmi mengajukan banding atas putusan tersebut, tetapi Scuderia tidak memberikan indikasi apakah mereka berniat mengikuti Renault dalam membatalkan bandingnya.

Ditanya apakah dia yakin Ferrari juga akan menarik protes mereka, Wolff menjawab: "Saya tidak tahu."