Daniel Ricciardo yakin tempat keempat di Grand Prix Formula 1 Belgia adalah hasil maksimal meskipun mendekati Max Verstappen di lap terakhir.

Renault menyamai hasil terbaiknya sebagai konstruktor sejak kembali ke olahraga pada 2016 dengan Ricciardo finis keempat di depan Ocon di urutan kelima - prestasi yang diraihnya di GP Italia musim lalu bersama Ricciardo dan Nico Hulkenberg.

Ricciardo adalah orang tercepat di lintasan pada tahap penutupan balapan, menetapkan putaran tercepat secara keseluruhan di lap terakhir saat ia finis lebih dari tiga detik di belakang Verstappen di urutan ketiga.

Ketika ditanya apakah Ricciardo merasa dia bisa mendorong lebih awal dalam perlombaan untuk mengejar Verstappen, pembalap Australia itu mengakui "dia tidak benar-benar meninggalkan apapun di atas meja" di lap terakhir.

“Sejujurnya saya merasa seperti 'pin itu keluar' begitu saya melewati Gasly, pinnya sudah keluar,” kata Ricciardo. “Itu baru saja datang kepada saya. Saya pikir berkelahi dengan Perez dan Gasly, bannya terlalu panas sehingga butuh beberapa lap bagi mereka untuk kembali dan begitu itu terjadi, itu merayap dan merangkak naik.

“Saya tidak benar-benar meninggalkan apa pun di atas meja dan kemudian pada lap terakhir saya memasukkan semuanya ke dalamnya tetapi itu tidak berkelanjutan untuk mencapai lap itu lebih lama. Saya merasa seperti saya menggunakan segalanya. "

Ricciardo berdampingan dengan Verstappen di lap pembuka tetapi dia mengatakan dia tidak ingin mengambil risiko tersingkir dalam upaya untuk tetap berada di depan mantan rekan setimnya di Red Bull.

“Jangan salah paham, saya mencoba menyalip tetapi selalu ada unsur kemauan mereka untuk sedikit lebih cepat,” tambah Ricciardo. "Iya. Saya mencoba untuk menyalip dan jika dia akan melewati saya nanti, biarlah tetapi tidak ada gunanya menempatkan diri saya di beberapa tikungan pertama, itulah yang ingin saya katakan. Saya ada di sana, saya jelas berusaha tetapi menjaga 1% kedewasaan dan disiplin dalam diri saya. "

Ocon mengambil alih Alexander Albon dari Red Bull di lap penutup untuk tempat kelima.

Mengingat kecepatan Renault yang mengesankan di lintasan lurus di Spa, pria Prancis itu yakin akan tampil baik di pertandingan berikutnya di Monza.

"Mobilnya melaju kencang," kata Ocon. “Kami mengubah akhir pekan yang sangat sulit seperti Barcelona menjadi akhir pekan yang sangat, sangat positif di sini. Peningkatan besar-besaran. Sangat senang dan senang dengan itu. Wangi juga karena minggu depan, menurut saya trek akan memiliki karakteristik yang sama, bahkan lebih ekstrim jadi kami harus tenang juga. Kami akan mencoba dan melakukan hal yang sama, atau bahkan lebih baik. ”