Antonio Giovinazzi yakin performanya sejauh ini pada tahun 2020 cukup baik untuk menjamin musim ketiga Formula 1 bersama Alfa Romeo di tengah pertanyaan tentang masa depannya menjelang Grand Prix Italia akhir pekan ini di Monza.

Giovinazzi telah mencetak satu-satunya poin Alfa Romeo musim ini dan dia mengalahkan rekan setimnya pada juara dunia 2007 dengan skor empat hingga tiga setelah tujuh balapan pertama.

Dengan sejumlah junior Ferrari tampil baik di Formula 2 - Robert Shwartzman, Callum Ilott dan Mick Schumacher semuanya berjuang untuk gelar - masa depan Giovinazzi diragukan.

Ketika ditanya tentang masa depannya dalam konferensi pers hari Kamis di Monza, dia berkata: “Saya pikir pertama-tama saya datang ke Formula 1 karena saya tidak memiliki nama besar di belakang saya atau sponsor besar di belakang saya. Saya di sini hanya karena hasil dan bakat. Saya tahu bahwa F1 sangat penting, Anda harus selalu dalam kondisi yang baik setiap akhir pekan balapan dan saya juga tahu bahwa berkali-kali dalam seminggu Anda bisa menjadi pembalap yang buruk dan kemudian minggu depan setelah beberapa hari Anda bisa menjadi pahlawan.

“Dari sisi saya, saya tahu bahwa jika saya terus seperti yang saya lakukan, menjadi cepat dan mencoba mencetak poin untuk tim tidak ada yang bisa mengambil kursi saya untuk tahun depan. Kami melihat apa yang terjadi tetapi saya cukup yakin dari apa yang perlu saya lakukan: cepat dan konsisten. ”

Petenis berusia 26 tahun itu secara dramatis tersingkir dari Grand Prix Belgia akhir pekan lalu, dengan Williams dari George Russell tidak dapat menghindari reruntuhan.

Setelah itu terungkap bahwa Alfa Romeo mengatakan kepada Raikkonen, yang berlari di belakang Giovinazzi, untuk “memberi tekanan lebih” padanya sebelum dia berputar.

Giovinazzi meremehkan pengaruh pesan radio tim.

“Pada akhirnya saya pikir para pembalap harus selalu menekan dan inilah yang saya lakukan di lap itu, Giovinazzi menambahkan. “Saya tahu Sebastian sangat dekat dengannya dan saya mencoba berada di zona DRS-nya. Ini target saya. Sayangnya sudah terlambat untuk melihat apa yang salah dan semua yang ada di pihak saya.

“Saya mencoba untuk mendorong seperti yang selalu saya lakukan, sayangnya terjadi kesalahan, dan sekarang saya ingin melakukannya dengan baik di Monza dan melupakan Spa.”