Bos tim Formula 1 Red Bull Christian Horner yakin Mercedes telah kembali ke level dominasi yang ditunjukkan pada awal era hybrid V6 pada 2014.

Mercedes mendominasi tiga tahun pertama era hybrid, memenangkan 51 balapan mengesankan dari 59 balapan antara 2014 dan 2016.

2017 dan 2018 terbukti lebih sulit bagi Mercedes dengan Ferrari dan Red Bull mendekati setelah perubahan regulasi aerodinamis tetapi Lewis Hamilton dan Mercedes masih merebut kedua gelar tersebut.

Mercedes mendominasi pada tahun 2020 sejauh ini, mengambil posisi terdepan di setiap balapan dan memenangkan semuanya kecuali satu - Grand Prix HUT ke-70 di Silverstone, di mana Max Verstappen mengambil bendera kotak-kotak setelah Hamilton dan Valtteri Bottas mengalami ban yang melepuh parah.

Berkaca pada tahun sejauh ini, Horner yakin level performa Mercedes saat ini "tepat di atas sana" dengan periode paling dominan.

“Tahun pertama mereka [di 2014] mereka sangat dominan. Tetapi mereka tidak menunjukkan kekuatan penuh mereka karena mereka memiliki keunggulan kekuatan seperti itu.

“Saya pikir secara kolektif, unit tenaga dan sasis, mereka sangat, sangat kuat saat ini. Tapi kami telah menunjukkan bahwa mereka bisa dikalahkan, di Silverstone. Dan itulah yang harus kami fokuskan, mengekstraksi dan bekerja dengan kekuatan kami dan memaksimalkan mobil kami untuk melakukan perlawanan itu kepada mereka secara lebih konsisten. "

Dengan Mercedes tergelincir terakhir kali di Monza, Horner mengakui itu "membuat frustrasi" untuk tidak dapat memanfaatkan dengan AlphaTauri Pierre Gasly akhirnya mengklaim kemenangan yang tidak mungkin.

“Mobil itu tidak pernah senang dalam konfigurasi downforce yang sangat rendah,” tambah Horner. “Jadi kualifikasi kelima masih kami rasakan bersama Max, kami punya peluang di balapan, Alex kesembilan.

“Itu bukan lap pertama yang terbaik, kami kehilangan cukup banyak performa di awal karena mobil terlalu panas. Dan itu juga terjadi di awal kedua. Kemudian sayangnya kami memiliki masa pensiun. Jadi pada hari di mana Mercedes tidak, untuk sekali, mendominasi proses, kami tidak dapat memanfaatkannya, yang membuat frustrasi.

“Jika kami tidak bisa melakukannya, sangat luar biasa melihat AlphaTauri, Franz [Tost] dan Pierre mendapatkan kemenangan itu. Tapi Monza bagi kami terasa seperti kehilangan kesempatan. "