Sebastian Vettel percaya tempat ke-11 bukanlah cerminan sebenarnya dari kecepatannya setelah balapan Formula 1 yang sulit di Grand Prix Eifel.

Vettel berlari sedikit di luar poin selama tahap pembukaan di Nurburgring tetapi kehilangan kendali atas Ferrari-nya di Tikungan 1 saat mencoba menyalip Alfa Romeo dari Antonio Giovinazzi.

Putaran itu terbukti mahal bagi Vettel karena ban depannya terlihat datar dan dia terpaksa berhenti sebelum waktunya untuk karet keras.

Berhenti lebih awal dari pembalap Jerman itu berarti dia terjebak dalam kemacetan dan tidak dapat membuat banyak kemajuan, akhirnya menyelesaikan balapan kandangnya di P11.

Merefleksikan sore harinya, Vettel berkata: “Saya pikir dalam balapan itu selalu sedikit berbeda, Anda memiliki lebih banyak lap tetapi dari tempat kami berada dan dengan hari yang saya miliki, itu bukan balapan termudah.

“Saya terjebak kemacetan, juga karena kesalahan saya sendiri dan, oleh karena itu, sulit untuk membuat banyak kemajuan. Saya pikir kami mungkin memiliki lebih banyak kecepatan daripada saat saya finis, tetapi hari ini itu bukan balapan yang baik untuk saya. ”

Rekan setimnya Charles Leclerc tidak mampu mempertahankan tempat keempatnya yang luar biasa di kualifikasi, mengklasifikasikan ketujuh datang dengan bendera kotak-kotak.

Ia menyebut graining sebagai masalah utama dalam tugas pertama saat menggunakan ban lunak.

"Saya pikir apa yang paling perlu kita pahami adalah tugas pertama, dengan softs, karena kami sedikit berjuang dengan graining dan understeer," tambah Leclerc. “Tugas kedua dan ketiga sedikit lebih baik, tapi tugas pertama sangat mempengaruhi balapan kami.

“Saya pikir kemarin adalah penampilan yang sedikit menonjol, jadi itu bagus untuk kualifikasi. Di satu soft kami sudah kuat, tapi dalam jangka panjang kami berjuang lebih keras, terutama di soft. "