Toto Wolff mengatakan Formula 1 "harus melakukan segalanya" untuk membantu Red Bull terus menggunakan unit tenaga Honda setelah akhir 2021, dan mengatakan Mercedes akan mendukung kemungkinan pembekuan mesin untuk musim 2022.

Red Bull saat ini sedang mengevaluasi cara terbaik untuk bereaksi terhadap keputusan mengejutkan Honda untuk keluar dari F1 mulai akhir musim depan, dengan opsi yang disukai untuk mengambil alih proyek mesin yang ditinggalkan pabrikan Jepang itu.

Tetapi dengan kekhawatiran atas kurangnya sumber daya teknis dan keuangan untuk mengambil alih dan mengembangkan proyek unit tenaga Honda, Red Bull mendorong pembekuan pengembangan mesin mulai 2022 untuk memungkinkannya mempertahankan status berfungsi.

Bos Mercedes Wolff mengatakan Mercedes akan mendukung pembekuan mesin jika memastikan bahwa Red Bull dan tim saudaranya AlphaTauri di grid F1, menambahkan dia dapat memahami dari mana Red Bull berasal.

"Saya pikir Formula 1 dalam kondisi baik dengan tiga pemasok mesin," kata Wolff.

"Saya benar-benar mengerti dari mana Red Bull berasal. Mereka tidak ingin kembali ke status pelanggan.

"Mereka ingin menjadi tim yang bekerja dan mereka memiliki kemampuan untuk mengubah dan mungkin mengoptimalkannya, dan mungkin ada beberapa hal dalam pipeline dari Honda yang memberi mereka keyakinan bahwa ada lebih banyak performa di mesin.

"Tapi saya pikir kami harus melakukan segalanya untuk memberi Red Bull kesempatan itu.

"Saya pikir bagi mereka yang kembali ke pelanggan, status itu bukanlah sesuatu yang mereka inginkan," tambah Wolff.

“Saya benar-benar percaya bahwa Honda telah melakukan pekerjaan dengan sangat baik dan saya pikir ada kinerja dalam proses yang memberikan kepercayaan diri kepada Red Bull.

“Tapi sama-sama saya mengerti bahwa mereka tidak ingin terlibat perang pengeluaran dengan semua OEM lain yang mengembangkan mesin, jadi itu adalah proposal yang masuk akal saya ingin mendukungnya.

“Saya pikir Red Bull adalah merek yang sangat penting untuk Formula 1 dan kami harus melakukannya dan kami harus melakukan segalanya untuk mempertahankan kedua tim di Formula 1 dan membantu mereka dengan opsi untuk memiliki status yang pada dasarnya berfungsi.”

Ditanya apakah dia khawatir Red Bull hanya mencoba memaksa F1 untuk mendapatkan hasil yang diinginkannya, Wolff menjawab: “Ya, mereka bisa.

“Saya pikir di Formula 1 semua orang mencoba untuk mendapatkan kesepakatan keuangan dan kinerja terbaik dan ini adalah posisi mereka saat ini.

“Saya bisa hidup dengan hasil yang baik. Saya dapat hidup dengan mereka menggunakan mesin pelanggan, atau membantu mendanai program pengembangan Honda, atau melakukannya sendiri. Saya mudah dengan keputusan mana pun. "

Berbicara kepada Sky Sports, kepala tim Red Bull Christian Horner menekankan bahwa 'Plan-A' tim adalah satu-satunya pilihan nyata untuk tahun 2022.

“Jelas kita punya sedikit waktu,” katanya. “Kami hanya punya waktu di bawah 18 bulan untuk menyelesaikannya.

“Tapi semakin kami melihat, hanya ada satu pilihan yang berhasil dan itu adalah menyetujui sesuatu dengan Honda di mana kami dapat mengambil [kekayaan intelektual] untuk mesin Honda.

“Tapi tentu saja itu harus bergantung pada regulasi. Ini hanya akan masuk akal bagi pemasok mesin independen, seperti yang akan dilakukan Red Bull secara efektif, jika ada pembekuan karena tidak mungkin mendanai jenis pengeluaran pengembangan yang terjadi dengan mesin ini. ”

 

Comments

Loading Comments...