Bos tim Ferrari Mattia Binotto mengatakan pihaknya berencana untuk memutuskan pembalap junior mana yang akan dipromosikan ke Formula 1 sebelum final musim Formula 2 di Bahrain yang berlangsung bulan depan.

Ferrari saat ini memiliki tiga pembalap akademi - Mick Schumacher, Callum Ilott dan Robert Shwartzman - di lima besar kejuaraan pembalap dengan dua putaran tersisa di Bahrain.

Schumacher memimpin klasemen F2, unggul 22 poin dari Ilott.

Schumacher dengan kuat dikabarkan akan pindah ke Alfa Romeo bersama Kimi Raikkonen tetapi ia menegaskan bahwa Antonio Giovinazzi akan tetap bersama tim hingga 2021 bersama juara dunia F1 2007 menjelang akhir pekan ini di Imola.

Ini menyisakan dua kursi di Haas, dengan satu diharapkan akan diisi oleh pembalap Rusia yang sangat didukung Nikita Mazepin.

Berbicara menjelang Grand Prix Emilia Romagna akhir pekan ini, Binotto mengatakan: "Saya tidak berpikir kami akan menunggu balapan terakhir di Bahrain dan untuk Abu Dhabi. Saya pikir itu sesuatu yang mungkin kami putuskan dalam beberapa minggu mendatang."

Binotto mengonfirmasi akan ada peluang lain bagi mereka yang melewatkan promosi ke F1 pada 2021.

"Seperti yang Anda katakan, tidak ada tempat untuk mereka semua," tambah Binotto. "Saya pikir mereka semua baik-baik saja di F2 saat ini, mengingat Mick, Callum dan Robert. Mereka memiliki musim yang harus diselesaikan. Mereka semua fokus pada balapan berikutnya di Bahrain. Mereka menantang untuk kejuaraan yang mana sangat penting bagi mereka. Mereka akan mendapat kesempatan untuk berlari lagi di FP1 di Abu Dhabi dan ada tes pembalap muda masih di Abu Dhabi tapi kami akan membuat keputusan sendiri dan keputusan akan dibuat berdasarkan apa yang telah mereka lakukan. sejauh ini, bagaimana mereka berkembang, potensi mereka.

"Tujuan kami bukan untuk membawa mereka ke F1, itu untuk membawa mereka suatu hari nanti di Scuderia Ferrari, di mobil merah, dan apapun jalan yang akan dicapai untuk mencapainya itu kurang penting. Pada akhirnya akan ada salah satu dari mereka yang mau. memiliki kursi di F1 tahun depan, yang lain mungkin memiliki peluang lain tetapi itu tergantung pada kami untuk mengaturnya dan memberi mereka kesempatan. "