Max Verstappen tidak berharap Grand Prix Sakhir F1 akhir pekan ini menjadi lebih mudah meskipun Lewis Hamilton absen setelah dinyatakan positif COVID-19.

Juara F1 tujuh kali itu telah digantikan oleh George Russell untuk balapan akhir pekan ini di Bahrain.

Hamilton telah memenangkan 11 dari 15 balapan pada tahun 2020, termasuk lima balapan terakhir berturut-turut.

Meski Hamilton absen, pelatih asal Belanda itu tidak yakin akan lebih mudah bagi Red Bull di Sakhir karena keunggulan performa yang dimiliki Mercedes saat ini di seluruh lapangan.

“Ya, tidak ada Lewis, tetapi ada Valtteri dan George yang mengendarai mobil tercepat di lapangan,” kata Verstappen. “Ini masih akan sangat sulit dan tidak mudah, terutama dengan tata letak yang kami miliki. Waktu putaran akan sangat dekat, juga dengan mobil-mobil di belakang kami dari minggu lalu jadi saya tidak berharap akan sangat mudah di luar sana. ”

Balapan akhir pekan ini di Bahrain menampilkan balapan F1 di sirkuit luarnya, yang sebagian besar terdiri dari lintasan lurus panjang.

Red Bull mengalami akhir pekan terberatnya di Monza - trek yang terdiri dari trek lurus panjang - dengan kualifikasi Verstappen di posisi kelima hampir unggul kedua.

Ketika ditanya tentang peluang Red Bull akhir pekan ini, Verstappen berkata: “Saya sangat berharap ini tidak akan seperti Monza tetapi kami harus menunggu dan melihat. Treknya sedikit berbeda dibandingkan dengan Monza. Ada beberapa sudut di mana Anda dapat membuat sedikit lebih banyak perbedaan. Monza Anda menjalankan downforce sangat rendah, semua orang menjalankan downforce sangat rendah sehingga Anda kekurangan pada straights.

“Di sini, akan ada sedikit perbedaan dalam hal level downforce tetapi mari berharap dan berdoa agar ini menjadi lebih baik.”

Verstappen juga sedang memperebutkan posisi kedua dalam kejuaraan pembalap, tertinggal dari Bottas dengan 12 poin.

Dengan empat pensiun atas namanya pada tahun 2020, pelatih asal Belanda itu yakin yang kedua akan diamankan seandainya Red Bull menikmati keandalan yang lebih baik.

“Mungkin, saya tidak tahu,” tambah Verstappen. “Perlu sedikit keberuntungan untuk itu juga. Sayang sekali kami telah pensiun empat kali, jika tidak, P2 akan cukup mudah di sana. Ini adalah apa adanya. "