George Russell mengatakan dia harus "mempelajari kembali" cara mengemudi di mobil Formula 1 Mercedes 'alien' 2020 saat dia terkesan untuk mengklaim tempat kedua di grid dalam debut kualifikasi untuk tim di Grand Prix Sakhir.

Mempertandingkan akhir pekan balapan pertamanya untuk Mercedes sebagai pengganti Lewis Hamilton, yang mengidap COVID-19, Russell berhasil mendapatkan dalam jarak 0,026 detik dari upaya posisi terdepan rekan setimnya Valtteri Bottas saat ia mengamankan tempat di baris depan grid. di Bahrain.

Itu adalah penampilan impresif yang luar biasa dari Russell, yang memuncaki kedua sesi latihan pada hari Jumat tetapi kembali tampil di timesheets FP3 menuju pertandingan kualifikasi pertamanya untuk Mercedes.

Mick Schumacher Graduates To F1 | The Pit-Stop | Crash.net

Russell menjelaskan bahwa transisi dari mobil paling lambat di grid di Williams ke yang tercepat di Mercedes 'W11 adalah tantangan yang sulit.

"Ini sangat intens, begitu banyak untuk belajar membiasakan diri dengan mobil, kursi, semuanya," kata Russell. “Ini sangat berbeda.

“Awalnya terasa sangat asing. Sejujurnya, ini adalah cara mengemudi yang sangat berbeda, mencoba melupakan apa yang saya pelajari di Williams dan mempelajari kembali cara mengendarai mobil ini dengan cepat.

“Saya mencoba banyak hal di FP3. Dan itu sama sekali tidak berjalan dengan baik, jadi sejujurnya saya akan senang bisa masuk ke Q3 setelah latihan terakhir.

“Tapi sangat senang, kami mendapatkan semuanya bersama-sama di lap terakhir, jelas putus asa untuk kehilangan pole dengan 20 milidetik tetapi jika Anda memberi tahu saya minggu lalu saya akan kualifikasi P2 di grid minggu depan, saya pikir saya tidak akan melakukannya. tidak percaya kamu! "

[[{"fid": "1593966", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Meskipun sedikit frustasi untuk kehilangan tiang F1 gadis impian, Russell mengatakan dia bisa keluar dari kualifikasi puas dengan usahanya.

“Saya pikir Anda tahu Valtteri telah mendorong Lewis dalam jumlah besar di kualifikasi selama bertahun-tahun,” jelasnya.

“Secara statistik hanya ada sepersepuluh di antara mereka dan kita semua tahu betapa hebatnya Lewis. Hanya untuk berada tepat di belakang Valtteri, datang di menit terakhir [dengan] dua hari persiapan, saya senang, saya senang - jadi mari kita lihat apa yang bisa kita lakukan besok. ”

Russell mengantisipasi balapan yang sulit di depan setelah mendapatkan "memar dan babak belur" karena harus masuk ke dalam mobil Mercedes tahun 2020, tetapi dia mengatakan dia akan memberikan segalanya untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

"Saya tidak punya siapa-siapa di depan saya besok yang sudah lama tidak saya alami," katanya.

“Ini akan menjadi rumit, ini akan sangat rumit. Kualifikasi adalah hal yang menurut saya paling nyaman; Itu hanya bola dari semua yang Anda punya.

“Besok Anda membutuhkan sedikit lebih banyak kendali, sedikit lebih terampil. Dan saya belum mengalaminya. Jadi, dengan memberikan segalanya, mari kita lihat apa yang bisa kita lakukan. ”