Valtteri Bottas mengakui penampilannya selama kualifikasi di Grand Prix Sakhir "bukan yang terbaik" di Formula 1, meski sempat menempati posisi terdepan.

Pembalap Finlandia itu mengalahkan anak baru Mercedes George Russell - menggantikan Lewis Hamilton untuk akhir pekan setelah juara dunia tujuh kali itu terjangkit virus corona - hanya dengan 0,026 detik dalam sesi kualifikasi yang sangat ketat di sekitar sirkuit Outer Loop yang lebih pendek di Bahrain.

Meskipun ia mengklaim posisi terdepan keempatnya tahun ini, dan yang pertama sejak Grand Prix Emilia Romagna bulan lalu di Imola, Bottas mengakui itu jauh dari penampilan terbaiknya pada Sabtu dalam karir F1-nya.

Mick Schumacher Graduates To F1 | The Pit-Stop | Crash.net

"Memang situasi berbeda untuk memiliki rekan setim baru tetapi pada akhirnya saya hanya ingin fokus pada perbuatan saya sendiri, dan tidak membuang energi di tempat lain, dan saya pikir saya berhasil melakukannya," kata Bottas.

"Saya pikir strategi bijaksana kami berada di tempat yang bagus sebagai tim dan senang melihat George mengunci barisan depan juga. Senang berada di tiang, saya senang untuk itu tapi bukan kualifikasi terbaik saya. Saya senang itu sudah cukup. ”

Bottas mengatakan bahwa dia adalah satu-satunya pembalap yang tidak menerima derek dari mobil sebelum menjalankan kualifikasi terakhirnya di Q3 karena dia gagal meningkatkan waktunya.

“Saya pikir yang utama adalah tidak ada mobil di depan saya, jadi tidak ada derek sama sekali,” jelasnya. “Saya bisa melihat dan merasakan bahwa saya tidak begitu cepat di jalan lurus.

“Sudut-sudutnya masih cukup bagus, meskipun saya tidak cukup berhasil di Belokan Tujuh / Belokan Delapan dan mungkin juga jalan keluar di Belokan Sepuluh.

“Sejujurnya ini adalah sirkuit yang cukup sulit untuk mendapatkan segalanya dengan benar, dengan bagian yang berkelok-kelok dan segalanya, tetapi, seperti yang saya katakan sebelumnya, saya hanya senang itu cukup untuk pole.”