Valtteri Bottas mengaku kesulitan untuk memasukkan kompon ban F1 terlembut Pirelli "ke jendela" dalam latihan Jumat untuk Grand Prix Abu Dhabi.

Bottas memuncaki timesheets di FP2, unggul 0,203 detik dari rekan setim Mercedes Lewis Hamilton.

Hamilton sempat naik ke atas dengan ban lunak tetapi melebar di tikungan terakhir dan dengan demikian waktunya dihapus karena melebihi batas trek.

Pembalap Finlandia itu melebar di Tikungan 1 pada usaha ban lunak pertamanya, gagal memperbaiki patokan ban mediumnya.

Should Mercedes Replace Valtteri Bottas With George Russell? | The Pit-Stop | Crash.net

"Itu rumit," kata Bottas. “Saya tidak benar-benar memasukkan softs ke jendela hari ini, secara pribadi. Pada lap pembuka saya tidak memiliki grip pada awal lap, temperaturnya agak rendah, kemudian pada lap berikutnya mereka terlalu panas, jadi ada pekerjaan yang harus dilakukan di sana karena, dari sisi saya, mediumnya benar-benar terasa seperti ban yang lebih baik dan seharusnya tidak seperti itu. "

Merenungkan latihan secara keseluruhan, Bottas menambahkan: “Itu bagus. Dua sesi latihan yang bagus, mobil langsung terasa nyaman, tetapi seperti biasa, masih ada pekerjaan yang harus dilakukan dengan keseimbangan dan masalah utamanya adalah menjaga keseimbangan sepanjang lap.

“Di beberapa sudut saya kesulitan dengan bagian depan, di beberapa sudut lain saya berjuang dengan bagian belakang, tetapi secara keseluruhan, itu tidak jauh, seperti yang ditunjukkan oleh waktu putaran.”

Hamilton kembali beraksi setelah absen di Grand Prix Sakhir akhir pekan lalu karena dinyatakan positif COVID-19.

Bottas dan Hamilton bahkan saling melambai selama FP1 saat berada di trek.

"Ya, senang melihatnya sehat dan kembali, pasti Anda tidak ingin ada orang yang terkena virus itu dan, ternyata, tidak begitu ringan, jadi senang melihatnya bahagia dan kembali ke mobil."

Bottas mengalami perubahan bentuk terik, gagal mencetak podium sejak Imola.

Bos Mercedes Toto Wolff yakin dia bisa mengubahnya akhir pekan ini untuk mengakhiri musim dengan baik.

"Saya pikir itu penting baginya untuk keluar dari situasi yang kuat ini dan pergi ke musim dingin dengan beberapa penarik," kata Wolff. “Dia tahu bagaimana mendapatkan dirinya di tempat yang baik. Dia orang Finlandia yang keras dan tangguh jadi ada kemerosotan - saya hanya melihat di matanya yang akan jauh lebih baik. ”