Mercedes yakin akan menghindari pengulangan kesalahan pit stop di masa depan di Formula 1 Sakhir Grand Prix setelah menerapkan perbaikan untuk "celah" radionya.

Kesalahan yang sebelumnya tak terlihat dalam sistem pesan radionya mengakibatkan George Russell memasang ban yang dimaksudkan untuk rekan setimnya Valtteri Bottas dipasang ke W11-nya ketika Mercedes memilih untuk membuat pitstop 'pengaman' dengan menumpuk dua mobil di bawah Safety Car yang terlambat selama yang terakhir. balapan akhir pekan.

Campuran tersebut memaksa Russell untuk kembali ke pit untuk mendapatkan ban yang benar sementara Bottas dikirim kembali dengan ban keras aslinya, merusak peluang kedua pembalap untuk mengambil kemenangan di Bahrain.

Menjelang Grand Prix Abu Dhabi yang berakhir musim, bos Mercedes Toto Wolff mengonfirmasi bahwa situasinya telah diselesaikan setelah pekerjaan yang dilakukan oleh tim untuk memastikan perbaikan dilakukan.

“Kami memiliki celah interkom di mana semua saluran saling tumpang tindih,” kata Wolff.

“Jadi, ketika kru George mendapat panggilan untuk mengeluarkan ban, mereka tidak mendengarnya, karena George sedang berbicara dan saluran pengemudi memiliki prioritas.

“Apa yang terjadi adalah Ron Meadows memanggil kru keluar, kru merah dan kru biru dan kru merah tidak mendengarnya, jadi kru biru pergi dengan ban Valtteri dan inilah George, jadi George mendapatkan ban Valtteri dan tidak ada Ban pergi ke Valtteri dan memasang ban lamanya.

“Saya tidak ingin membahas terlalu banyak detail tetapi ada beberapa perbaikan, kami memiliki solusi sabuk dan kawat gigi.”

Russell berjuang kembali dari pit stop yang gagal untuk menemukan dirinya kembali dalam pertarungan untuk kemenangan F1 gadis dongeng, hanya untuk tusukan terlambat untuk mengakhiri harapannya.

Pembalap Inggris itu, yang telah kembali ke kursi Williams yang biasa di Abu Dhabi dengan Hamilton kembali beraksi untuk Mercedes, mengungkapkan bahwa ibu dan saudara perempuannya meneteskan air mata saat dia kalah dalam kemenangan tidak hanya sekali tetapi dua kali.

“Ibuku menangis, berkati dia, adikku juga,” kata Russell. “Kami menjalani ini bersama, olahraga ini, dan itu sangat bergairah, emosi sangat tinggi, dan ini adalah kesempatan pertama saya tidak hanya untuk menang tetapi untuk mencetak poin dan itu adalah perbedaan besar.

"Setelah itu direnggut dari kami tidak hanya sekali tetapi dua kali itu sulit, tetapi memiliki waktu untuk merenungkan akhir pekan yang telah saya tinggalkan dengan kepala terangkat tinggi dan bangga dengan pekerjaan yang berhasil kami capai akhir pekan lalu.”