CEO McLaren Zak Brown mengatakan tim sedang mempertimbangkan untuk memasuki Formula E ketika mobil generasi barunya diperkenalkan pada 2023.

Tim saat ini tidak dapat bersaing di kejuaraan karena McLaren Applied telah menjadi pemasok baterai seri sejak 2018.

Pada 2023, Formula E akan memperkenalkan mobil Gen 3 dan baterainya akan dipasok oleh Williams Advanced Engineering.

“Kami dilarang berkompetisi di Formula E karena kami pemasok baterai,” kata Brown. “Jadi dalam tender FIA itu, kami tidak boleh berkompetisi sebagai tim.

“Dengan hadirnya mobil generasi baru pada tahun 2023 dan kami tidak lagi menjadi pemasok baterai eksklusif, itu adalah seri balap yang menurut kami sangat menarik. Jadi itu adalah sesuatu yang kami mulai lihat lebih dekat. "

Pada bulan lalu, Audi dan BMW mengumumkan akan mundur dari Formula E pada akhir musim 2020/21.

Ketika ditanya apakah itu kekhawatiran pabrikan besar meninggalkan seri, dia berkata: “Tentu saja Anda harus bertanya pada diri sendiri mengapa. Tapi itu jauh dengan dukungan pabrikan. Jadi saya akhirnya tidak khawatir. Tapi Anda benar-benar mengerti mengapa mereka pergi.

“Setiap kali tim atau pabrikan meninggalkan seri, Anda harus bertanya mengapa. Saya tidak tahu. Jelas, Audi mengumumkan bahwa mereka akan pergi dan masuk ke Dakar dan LMDh, jadi itu bagus. Dengan mereka berada di keluarga yang sama dengan Porsche dan Porsche di sana, mungkin strategi mereka adalah Porsche harus melakukan itu, Audi harus berada di tempat lain.

“Awalnya sangat murah dan kemudian meroket, itulah yang terjadi. Sekarang sepertinya mereka akan menutup secepat itu sebelum berkembang lebih jauh. "

McLaren kembali ke IndyCar secara penuh pada tahun 2020 karena terhubung dengan Schmidt Peterson Motorsports untuk membentuk Arrow McLaren SP.

Brown mengatakan McLaren mempertahankan pilihannya karena menganggap Kejuaraan Ketahanan Dunia atau Formula E sebagai kejuaraan potensial untuk bersaing.

"Dua seri itu mendapat perhatian kami, dan kami ingin melewati musim ini, kami ingin memastikan bahwa apa pun yang kami lakukan tidak mengganggu upaya Formula 1 kami," tambah Brown.

"Kami berlapis di IndyCar, dan saya pikir kami telah mengalami tahun yang sangat sukses setelah awal yang tidak mulus di tahun 2019. Keduanya adalah sesuatu yang kami perhatikan. [Itu] kriteria yang sama yang kami miliki di IndyCar: apakah kita berpikir kita bisa kompetitif? Apakah menurut kita ini berkelanjutan secara komersial dan fiskal? Apakah menurut kita itu sesuai dengan merek kita?

"Saya pikir kedua seri itu mencentang semua kotak itu, jadi ini semua tentang melapisinya dari perspektif waktu jika kita akan melakukannya juga."

 

Comments

Loading Comments...