Sergio Perez mengaku kecewa balapan F1 terakhirnya dengan Racing Point berakhir dengan pensiun di Abu Dhabi.

Perez berlari di luar poin setelah memulai dari grid belakang setelah mengambil unit tenaga Mercedes baru untuk akhir pekan ini.

Petenis Meksiko itu terhenti pada Lap 10 yang berarti perjalanan terakhirnya dengan Racing Point berakhir sebelum waktunya.

Farewell To Formula 1 2020 | F1 Winners & Losers Abu Dhabi GP | Crash.net

Ketidakmampuan Lance Stroll untuk mencetak gol besar berarti McLaren mengamankan posisi ketiga dalam kejuaraan konstruktor dengan Racing Point di urutan keempat.

Berbicara setelah balapan, Perez mengungkapkan beberapa mekaniknya menangis tetapi dia mengatakan kepada mereka untuk memikirkan kemenangan perdananya bersama terakhir kali di Sakhir.

“Agak menyedihkan meninggalkan tim dengan cara ini, tetapi saya memberi tahu anak-anak saya, beberapa dari mereka menangis, tetapi Anda hanya harus mengingat apa yang terjadi akhir pekan lalu, apa yang terjadi sepanjang musim,” kata Perez. “Ini bukan tahun yang mudah bagi kami.”

“Kami masih berhasil menyelesaikan P4 di kejuaraan pembalap, kami melewatkan dua balapan dengan COVID, masalah keandalan sangat menghantam kami musim ini. Pada akhirnya, sangat disayangkan bahwa kami ketinggalan urutan ketiga dalam kejuaraan konstruktor. Kerja bagus untuk McLaren, mereka benar-benar pantas mendapatkannya, mereka melakukan pekerjaan luar biasa dengan mobil yang mereka miliki. Para pengemudi mengirim akhir pekan demi akhir pekan, sangat bagus untuk mereka. ”

Perez adalah kekuatan besar dalam menyelamatkan Force India pada 2018 setelah mendorong tindakan hukum terhadap pemilik tim saat itu Vijay Mallya.

Terlepas dari usahanya dalam menyelamatkan tim, Perez dibatalkan dan digantikan oleh Sebastian Vettel untuk tahun 2021 saat tim tersebut diganti namanya menjadi Aston Martin.

"Saya pergi dengan sangat bahagia," tambah Perez. “Saya akan selalu sangat bangga dengan anak laki-laki saya. Saya pikir menyelamatkan pekerjaan mereka pada saat itu adalah salah satu keputusan terbaik yang saya ambil dalam hidup saya.

“Tim itu akan selalu menjadi tim favorit saya di Formula 1 karena mereka memberi saya semua dan saya mengembalikan semuanya jadi saya berharap melihat mereka sangat sukses. Masa depan mereka terlihat sangat cerah jadi saya berharap untuk melihat mereka lebih banyak balapan. "

Pemain Meksiko itu menikmati musim tersuksesnya di tahun 2020, mencetak kemenangan perdananya yang membuatnya finis keempat di kejuaraan pembalap.

Meski sudah menjadi salah satu pemain bintang F1 musim ini, Perez masih belum yakin apakah dirinya akan dipanggil oleh Red Bull untuk bermitra dengan Max Verstappen pada 2021.

“Seperti yang sudah saya katakan sebelumnya hingga mereka tidak mengumumkan line-up pembalap, semua tim, saya masih punya kesempatan dan harapan,” pungkasnya. Siapa yang tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.