Red Bull menghadapi penantian dua minggu lagi untuk pemungutan suara tentang apakah Formula 1 akan memperkenalkan pembekuan mesin mulai 2022.

Menurut penasihat tim Helmut Marko, Red Bull telah menyetujui kesepakatan untuk terus menggunakan unit tenaga Honda setelah pabrikan Jepang itu meninggalkan F1 tahun depan, sebuah langkah yang bergantung pada pemungutan suara untuk membekukan pengembangan mesin.

Pemungutan suara itu diharapkan berlangsung pada hari Senin tetapi telah ditunda dan sekarang tidak akan berlangsung setidaknya dua minggu lagi ketika Komisi F1 bertemu berikutnya pada bulan Februari.

"Perjanjian yang masih ada pada hari Jumat tidak lagi ada pada hari Senin," kata penasihat motorsport Red Bull Dr. Helmut Marko kepada Motorsport-Magazin .

"Ada lebih banyak pembicaraan dan negosiasi."

Menyusul keputusan Honda untuk mundur dari F1 pada akhir musim 2021, Red Bull telah menjelaskan niatnya adalah untuk mengambil alih kekayaan intelektual mesin Honda daripada menjadi pelanggan pabrikan lain, sesuatu yang diyakini akan menghambatnya. tawaran untuk menantang juara dunia Mercedes untuk gelar dunia.

Untuk menghindari tingginya biaya pengembangan mesin di dalam perusahaan, Red Bull telah mendorong agar spesifikasi mesin F1 diberlakukan mulai tahun 2022, yang memungkinkan Red Bull dan tim seniornya AlphaTauri untuk terus menjalankan unit daya Honda.

Setelah awalnya menentang gagasan pembekuan mesin, rival Red Bull Ferrari sejak itu datang ke proposal, sementara Mercedes juga menunjukkan dukungannya.

Jika Red Bull gagal mendapatkan lampu hijau untuk terus menjalankan mesin Honda, Renault, sebagai pabrikan yang memasok tim paling sedikit, wajib menyediakan unit tenaga Red Bull.

Meskipun mengakui bahwa Red Bull harus "secara drastis memikirkan kembali situasi F1-nya" jika proposal pembekuan mesin tidak dilanjutkan, Marko bersikeras bahwa sikap tim bukanlah "pemerasan".

 

Comments

Loading Comments...