Hasil keuangan Liberty Media mengungkapkan Formula 1 merugi $ 386 juta setelah musim 2020 yang sangat dipengaruhi pandemi COVID-19.

Pada hari Jumat (26/2), ringkasan keuangan Liberty Media untuk tahun 2020 dirilis dan terungkap perusahaan mendapatkan kerugian yang signifikan - turun 44% - dari tahun sebelumnya.

Pandemi COVID-19 menyebabkan sebagian besar penonton tidak dapat menghadiri balapan, sementara kalender yang terkena dampak juga memengaruhi pendapatan secara signifikan.

 

 

Akibatnya, pendapatan keseluruhan turun dari $ 2.022 juta pada 2019 menjadi $ 1.145 juta setahun kemudian. Akibatnya, jumlah total uang yang dibayarkan kepada tim berkurang menjadi $ 711 juta pada tahun 2020 dibandingkan dengan $ 1.012 juta tahun sebelumnya.

Seiring pendapatan yang menurun, pengeluaran Formula 1 sepanjang 2020 juga mengalami penurunan karena jumlah balapan lebih sedikit dan jadwal yang lebih padat.

Menjelaskan pengurangan pembayaran tim, Liberty Media mengatakan: "Pembayaran tim menurun dalam setahun penuh disebabkan oleh kontraksi dalam pendapatan F1 dan dampak terkait pada penghitungan elemen variabel pembayaran tim. Pembayaran tim pada tahun 2020 termasuk biaya satu kali dibayarkan ke tim setelah menandatangani Perjanjian Concorde 2021. "

Salah satu sumber pendapatan terbesar F1 adalah biaya promosi, yang turun 18% pada 2020. Hal ini disebabkan banyak balapan pengganti di musim 2020 tak perlu membayar biaya untuk menggelar balap, atau kurang dari yang biasa diterapkan di musim normal.

Liberty Media menambahkan: "Pendapatan promosi balapan menurun karena penggemar dilarang menghadiri semua kecuali tiga balapan, yang menyebabkan perubahan satu kali dalam ketentuan kontrak dari balapan yang dijadwalkan semula yang tetap pada kalender 2020 dan pendapatan terbatas yang dihasilkan dari balapan pengganti yang telah ditambahkan. "

 

Comments

Loading Comments...