Baik Mick Schumacher dan rekan rookie Nikita Mazpin masing-masing akan berkendara setengah hari selama tiga hari pengujian di Sirkuit Internasional Bahrain, yang berlangsung antara 12-14 Maret.

Setelah lulus dari Formula 2, keduanya membentuk pasangan rookie di Haas, yang merupakan satu-satunya tim F1 yang merombak total susunan pembalapnya selama musim dingin menjelang musim 2021.

Skuad Amerika meluncurkan penantang VF-21 - yang menampilkan corak bertema Rusia yang terinspirasi oleh sponsor judul baru Uralkali, yang ditautkan ke Mazepin melalui ayahnya, Dmitry - minggu lalu.

Haas telah mengumumkan bahwa juara bertahan F2 Schumacher akan menjadi pembalap pertama yang mencoba VF-21 ketika ia turun ke trek untuk sesi pagi hari Jumat di Bahrain, sebelum bergantian Mazepin untuk menyelesaikan stint di sore hari. Lalu, keduanya akan selang-seling untuk dua sisa hari tes, Sabtu dan Minggu.

Tidak seperti para pesaingnya, Haas belum dapat menyalakan mobil bertenaga Ferrari 2021-nya karena pembatasan terkait virus korona atas pergerakan antar negara, yang berarti akan melakukannya untuk pertama kalinya di Bahrain.

“Harapannya adalah melakukan lap sebanyak mungkin dan mendapatkan data sebanyak mungkin dari komponen baru mobil dengan peraturan baru tentang downforce yang dikurangi,” kata kepala tim Haas, Guenther Steiner.

“Hanya itu yang bisa kami lakukan. Kami memiliki waktu terbatas, jadi kami hanya harus mencoba memanfaatkannya semaksimal mungkin. ”

Sebagian besar tim diharapkan menjalankan rencana yang sama untuk pembalap mereka, dengan pengurangan pengujian pramusim tahun ini menjadi hanya tiga hari sebagai bagian dari dorongan untuk mengurangi biaya di tengah sisa-sisa suku cadang mekanis yang signifikan antara tahun 2020 dan 2021.

Haas akan melakukan presentasi fisik dari mobil VF-21 pada Jumat pagi pukul 8.30 pagi waktu setempat (12:30 WIB) di luar garasi di jalur pit Bahrain menjelang hari pembukaan tes.

 

Comments

Loading Comments...