CEO Aston Martin F1 Otmar Szafnauer mengakui bahwa perubahan pada regulasi aerodinamis 2021 telah melukai mobil timnya lebih dari yang lain setelah penampilan yang mengecewakan dalam pembukaan musim Grand Prix Bahrain.

Menjadi salah satu tim paling menonjol tahun lalu saat masih bernama Racing Point, Aston Martin memulai era barunya dengan hanya meraih satu poin di Grand Prix Bahrain melalui Lance Stroll yang finis P10, hasil yang sangat bertolak belakang dari tahun lalu.

Tim yang berbasis di Silverstone itu mengakhiri musim lalu dengan mobil tercepat ketiga, dengan Sergio Perez di jalur untuk naik podium di sirkuit yang sama sebelum mengalami kerusakan mesin di lap terakhir.

Sebagai bagian dari peraturan 2021 yang baru, tim telah dipaksa untuk mendesain ulang lantai belakang dan diffuser - sebuah langkah dari F1 untuk memperlambat mobil dengan alasan keamanan.

Perubahan pada desain lantai tampaknya telah menghantam mobil-mobil yang memiliki konsep Low Rake, khususnya Mercedes dan Aston Martin, sementara mobil-mobil dengan rake tinggi seperti Red Bull dan AlphaTauri tampaknya diuntungkan dari perubahan aturan tersebut.

Berkaca pada kinerja Aston Martin di Bahrain, Szafnauer mengakui itu adalah "pukulan telak" bagi tim.

“Saya pikir kejutan tidak menyenangkan terjadi di babak kualifikasi ketika kami menyadari setelah menganalisis data bahwa mobil-mobil rendah lebih terhambat secara signifikan oleh perubahan regulasi, perubahan regulasi aero, jadi kami memprediksi balapan yang sulit, tetapi ada beberapa hal positif yang harus diambil. tentang itu, ”kata Szafnauer.

“Pada ban soft dan medium kami terlihat cukup kompetitif di lini tengah, menyalip beberapa pesaing kami, mengejar yang lain. Kami sedikit kesulitan pada ban keras pada akhirnya dan kami harus memahami itu.

"Dalam kondisi balapan, kami sedikit lebih kompetitif daripada di satu lap, tetapi dibandingkan dengan tempat kami beberapa bulan lalu di sini, sebelum regulasi berubah, kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan."

Karena sistem token yang digunakan pada tahun 2021 yang membatasi peningkatan sasis, dan suspensi dihomologasi, Aston Martin tidak dapat mengubah tingkat rake mobilnya.

“Sayangnya ini lebih buruk dari itu, pertama kalinya saya ingat dalam 24 tahun olahraga saya di mana kami harus melakukan homologasi suspensi karena peraturan yang jelas jika Anda ingat,” tambah Szafnauer.

"Anda hanya dapat mengubahnya jika Anda benar-benar menggunakan token Anda pada suspensi, jadi meskipun kami ingin menjalankan ketinggian permukaan mobil dari tanah150mm, kami tidak bisa."

 

Comments

Loading Comments...